Trip to Sambu

Aloha December! Bonjour. Ok, belated post. Nah! December 1st, 2013 I went to Sambu Island with my bestfriend, Ika. It’s located on the northwestern side of Batam island. We enjoyed every mins of that and got a lot things to do. Ok, my mistake. 1 thing, perhaps, because all we did over there is taking photo. We took photos every sec, alright every min. Silly and kinky rofl I knew. It such a selfie day for us.

Let me tell ya from the beginning. That day…

Ika, temen gue itu sms. Kira-kira isinya gini

‘Ta, belajar biologi bareng yuk’

‘Boleh. Kapan?’

‘Siang ini.’

Ok! Di mana?’

 ‘Pulau Sambu aja. Kita belajar di pantainya’

‘WHATTTT?!! Ayooooooo!’

‘Serius mau? Yaudah nanti aku jemput di rumah jam 2, ya’

‘Ok dahlingggg’

Jam dua pun tiba. Ika menjemputku di rumahku dengan sepeda motornya. Brum brum brum. Kita membelah jalanan kota Batam yang lumayan padat pada siang Minggu itu. Ceritanya, Senin besok, ada ulangan biologi. Jadi, kami berdua mau belajar di pantai, biar konsentrasi gitu ceritanya.

Grengggggg, Ika masih membelah jalanan kota Batam. Ia menyalip siapapun yang ada di depannya. Aku mengeratkan pelukanku. Ngga lucu aja kalau jatoh terus gue ketinggalan di jalan. Ngga lucu aja. Ika, pembalap profesional tingkat RT itu masih terus konsen ke jalan yang ada di depannya. Gue yang dibonceng di belakangnya bernyanyi riang dengan senangnya. Sambu, we are coming!

Sesampainya di pelabuhan Sekupang, Ika memarkirkan motornya. Oom penjaga parkir di situ datang menyapa.

“Mau nyebrang pulau ya, dek?”

“Iya, Om,”

“Hati-hati dek,”

“Kenapa, Om?”

“Mesin boat-nya tenggelam,”

“Hah, serius, Om??”

“Iya, dek,”

“Gimana ini?”

“Duh, kalau mesinnya ngga tenggelam, boat-nya ngga bisa jalan atuh dek. HAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHA”

HA-HA! Lucu, iye lucu. Garing. Masih kagak percaya gue bisa ketipu sama joke garing kayak gitu. Pengin tujes-tujesin oomnya ke lantai. Rggggh! Akhirnya, gue dan Ika membeli 2 tiket dengan tujuan pulau Sambu. Sepanjang perjalanan ke Sambu, gue ga berhenti-berhentinya ngucap dalam hati. Ini boat rada serem terombang-ambing di tengah lautan, miring kanan miring kiri. Tapi, tetep, foto-fotonya ngga ketinggalan. Sesampainya di Sambu pun, kita malah samasekali ngga ada buka buku bio. Malah foto-fotooooo terus sampai unyu.

2013-12-01 14.51.24

Trip to Sambu Island

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Kantor Syahbandar Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Pulau Sambu
Mesjid Al Muhajirin Pertamina Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Pulau Sambu

Trip to Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Trip to Sambu

Pulau Sambu

2013-12-01 15.25.00

Trip to Sambu

Pulau Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Pantai Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

2013-12-01 15.40.20

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

2013-12-01 16.27.03

Tanpa terasa, jam telah menunjukkan pukul 16.50. Kami bergegas balik ke tepian dermaga untuk balik ke Batam. Gue deg-degan abis. Ternyata boat terakhir yang akan membawa kami pulang ke Batam baru saja pergi. Alhasil, kami berdua pun termangu diam.

“Ret, terus gimana nih?”

“Iya. Padahal kita cuma telat beberapa detik aja,”

“Sekarang kita pulang naik apa dong?”

“Berenang aja yuk,”

“Ret, serius!”

“Iya, mau gimana lagi,”

Kekekeke, guess, enggak kok. Gue sama Ika nggabeneran berenang. Gile aja bro. Kagak mungkinlah. Gue belom minat ikut cast Titanic 2 kok, ngapain nekat berenang segala. ROFL OMFGGGG hahaha. Lucky me and Ika, limabelas menit kemudian, datanglah boat yang menepi.

“Om, ke Batam, ya,” (yehhh, lu kate naik keri Batu Aji)

“Cuma dua orang?!”

“Iya,”

“Kalau dua orang, tiketnya mahal dek,”

“Jangan mahal-mahal la, Om. Kami cuma punya sedikit uang,” (pasang muka sedih)

“Yaudah, ngga usah naik kalau gitu,”

“Om, tapi itu mahal banget, Om,”

“Cari orang dulu yang banyak, baru bisa murah,”

Gue bengong. Ini pulau udah sepi, terus disuruh cari orang dulu, yang sama-sama mau ke Batam, karena kalau cuma dua orang oomnya tak mau anterin. Gimana ceritanyaaaaaaaa. Gue bengong, lagi. Di dalam pikiran gue, ya udahlah, nggak papa. Kalau nggak pulang, jadinya nggak ulangan bio (salah fokus). Luckily (unluckily) tak lama kemudian, datanglah empat orang traveler lainnya yang luckily (unluckily) mau pulang ke Batam juga. Oom sampan yang betingkah tadi menepi lagi melihat setidaknya enam orang yang bakal balik ke Batam. Ia pun memasang muka senang.

“Ayo dek, naik,”

“Berapa jadi ongkosnya, Om?”

“Murah aja kok. Gampang itu,”

Gue bengong lagi. Ini oom lupa minum obat ya tadi pagi? Setelah semuanya naik, boat tersebut pun melaju. Baru beberapa detik boat tersebut membelah lautan, guess what, boat-nya mati. Oomnya menepi lagi.

Gue keringat dingin brooo. Gue menatap oomnya tajam. Apa lagi iniiii. Oh. Ternyata oomnya isi minyak dulu brooo. Gue bengong lagi. Pengin tujes-tujesin oomnya. Beberapa menit kemudian, boat-nya pun akhirnya jalan. Oomnya membelah lautan bak Sinbad di lautan sambil menghisap cerutunya. Sedaaah.

2013-12-01 16.51.40

IMG-20131201-00515

Tak lama kemudian, akhirnya kami tiba di Batam dengan selamat. Gue nyengir lebar akhirnya. Jadi, intinya selama di Sambu, kami nggak ada buka buku bio sedikitpun. Setibanya di Batam, gileeeee brooooh. Lapeeer banget, haus juga. Jam telah menunjukkan pukul 17:40 saat perut gue bernyanyi dengan riangnya. Lalu kami kemudian berinisiatif untuk belajar bareng di rumah Raka, yang kebetulan tidak jauh dari Pelabuhan Sekupang.

Lucky me and Ika, setibanya di rumah Raka, kami langsung disuguhi roti goreng, yang digoreng langsung oleh Raka sendiri (good boy). Alit yang kebetulan juga sedang di rumah Raka geleng-geleng kepala melihat kami yang kelaparan dan kehausan balik dari Sambu.

“Kalian berdua nekat banget sih ke Sambu,”

“Iya, nih. Kalau tadi di laut kalian digigit hiu gimana?”

Gue bengong. ROFL. Alit dan Raka masih heran melihat kami berdua. Gue mah teteup ngunyah, secara laper berat brooo. Setelah kenyang, kami berempat akhirnya belajar bio bareng. Tanpa terasa, jam telah menunjukkan pukul 20.00 saat gue, Ika, dan Alit akhirnya pamit pulang. Nah, gitu bro ceritanya xoxo.

Advertisements

HOTEL-HOTEL TERUNIK DI DUNIA

Jika kita bepergian ke tempat tertentu kita akan fokus pada situs atau tempat yang menarik didaerah tersebut untuk dikunjungi. Dan kita bisanya mimilih tempat untuk menginap yang nyaman. Berbeda dengan yang satu ini, kita pergi traveling untuk berwisata ke hotel wisata yang unik dan aneh. Hotel-hotel berikut tidak mengutamakan kenyamanan untuk menginap layaknya fungi hotel, tetapi hotel-hotel tersebut menawarkan sensasi berbeda dari hotel konvensional. Berikut adalah 6 hotel ter-aneh dan ter-unik di dunia :

Propeller Island City Lodge, Berlin

Propeller_CastleRoom

Propeller Island City Lodge, di Berlin. Hotel ini memiliki 30 kamar, dimana setiap kamar mempunyai tema unik dan aneh tersindiri. Yang satu ini didesain agar terlihat seperti kota abad pertengahan yang dicat dengan warna cerah, dengan lapangan golf mini di sekitar tempat tidur.

Propeller Two Lions

Yang ini adalah kamar dengan tema ruang sirkus. Dikatakan dalam situs resmi Propeller Island City Lodge, bahwa ini adalah kamar favorit pilihan anak-anak, dimana anak-anak senang tidur di dalam kerangkeng singa tersebut.

Propeller Upside Down

The Upside Down Room di Propeller Island City Lodge membuat tamu merasa seolah-olah mereka berjalan di atas langit-langit. Uniknya, kita harus membuka kompartemen untuk menemukan tempat tidur dan tempat duduk.

Propeller Symbol Room

Pemilik Propeller Island City Lodge’s, Lars Stroschen, adalah seorang seniman, dan ia merancang semua kamar, termasuk yang satu ini penuh dengan simbol aneh.

Hotel Costa Verde, Kosta Rica

Plane Exterior

Sebuah kerangka pesawat ridak terpakai, Boeing 727 tahun1965, yang tampak seolah-olah jatuh ke dalam hutan-Kosta Rika sekarang bagian dari Hotel Costa Verde.

Plane Outside Area

Pintu masuk ke suite Hotel Costa Verde, dua kamar berdiri di salah satu sayap 727.

Plane Bedroom

Deretan jendela kecil dalam  kamar utama di Hotel Costa Verde, mengingatkan masa lalu, pesawat sebagai hotel dalam pelayanan South African Airways dan Avianca Airlines.

Hang Nga Guest House and Art Gallery, Vietnam

Crazy Exterior

Putri nomor dua Ho Chi Minh membangun Hang Nga Guest House and Art Gallery, sebuah kompleks yang mendapatkan nama panggilan lokalnya, House Crazy.

Crazy Interior

Setiap kamar tamu trippy di Crazy House dibangun dengan tema hewan yang berbeda.

Capsul Hotel, Prancis

Capsule Water

Sebuah Kapsul evakuasi untuk penyelamatan penyelamatan yang sering ditemukan di era 70-an dijadikan sebuah kamar untuk menginap di Capsule Hotel. Jadi inget film James Bond..

Hotel de Vrouwe Van Stavoren, Belanda

De Vrouwe Exterior

Empat tong besar sebagai tema utama Hotel de Vrouwe Van Stavoren di Belanda. Satu tong besar setara dengan 19.333 botol Wine.

De Vrouwe Interior

Tong kayu berkedap udara di Hotel de Vrouwe Van Stavoren memiliki dua tempat tidur sempit, dengan ruang duduk kecil di luar.

Jules Undersea Lodge, Florida

Jules Undersea Lodge

Jules Undersea Lodge, ruangan bekas laboratorium laut, berada 21 meter di bawah air, dekat dengan bagian bawah Lagoon Emerald, di Key Largo, Florida.

Jules Gate

Ini yang bikin orang ragu untuk menginap di Jules Undersea Lodge. Anda harus tahu cara menyelam scuba untuk mencapai kamar Anda.

Itulah hotel-hotel ter-aneh dan ter-unik di dunia. Bagi kamu yang ngaku traveler sejati, jangan lupa untuk mencatat tempat-tempat tersebut pada “to-do list” anda.