Desttencle

Tau nggak sih, ini post sok tegar gimana gitu. Buat gue pengin gigit aspal. Anw, gue nulis post ini di sela-sela waktu libur setelah kelulusan. Sediiiiih banget rasanya. Di saat gue bolak-balik ibadah ke mall, nonton film, beli buku, dan lain-lain, selalu ada waktu di malam hari di mana gue tiba-tiba nge-scroll galeri foto di HP dan flashback ke masa-masa sekolah dulu (yeeeah, kayak udah lama aja lulusnya, barusan aja padahal). Okay, it’s exaggerated. Tapi gue ga boong sumpah. Sedih banget rasanya, nggak ke sekolah lagi tiap pagi, ngga buat PR lagi, anw gue kangen loh buat pr fisika di sekolah tiap pagi. Kangen kebersamaannya maksudnya haha, walaupun itu tetap ngga boleh dicontoh heheh. Jadi, ini postingan buat mengenang masa-masa SMA gue yang asdfghjkl unyuh berat itu yeeeah. Udah kayak anak alay belom gua?

23

History

Desttencle itu nama dari kelas X-D (Sepuluh-D) tahun 2011/2012 SMAN 1 Batam. Nama yang unik, bukan? Gue berani jamin di dunia, cuma ada satu kata Desttencle, yaitu kelas ini. Desttencle merupakan singkatan dari Delta Best Ten Class Ever. Ini kelas yang paling berkesan menurut gue. Kekompakan kami teruji ketika awal masuk sekolah, saat masa MOS (Masa Orientasi Siswa). Hari-hari awal masuk SMA gue diawali di kelas ini. Mulai dari perkenalan satu sama lain, pas kita masih polos banget, polos unyu-unyu gitu dah haha nggala. MOS-nya berjalan lancar, biasa, mulai dari minta tandatangan kakak OSIS, bawa bekal berdasarkan kode, dan sebagainya. It was fun. Sampai suatu saat…

Jadi, di akhir minggu pertama, tepatnya di hari Sabtu, masing-masing kelas sepuluh diminta untuk menampilkan semacam pentas seni kecil, dengan maksud untuk saling mengenal antarkelas. Bisa apa aja, mulai dari nyanyi, dance, dll. Desttencle udah pada siap-siap nih, kita udah latihan dari hari sebelumnya, udah PD banget nget nget mau tampil, dan di atas panggung, rekaman kaset background pengiringnya macet. Panik. Itu satu kata yang muncul. Paniiik banget seriusan. Akhirnya secara spontan, Gilbert sama Risyad mimpin di depan dan kita nyanyi bareng-bareng diiringi gitar. Spontan lho, HAHAHA. Respect ga tuh wkwk. Ga jelek-jelek banget loh, kami PD banget malah nyanyinya, berasa kayak padus di Istana Negara.

School Days

60

Seperti anak normal tapi gila lainnya, keseharian kami dipenuhi dengan berbagai kegilaan. Ini gue kangen banget hari-hari itu. Tugas, anak-anak Desttencle, gue kangen semuanya tentang Desttencle. Kangen ngegosip, kangen bolosnya, kangen candaannya, kangen guru-gurunya, kangen tugas-tugasnya, kangen semuanya. Juga, kami beruntung banget dapat walikelas Mr. Africeli atau biasa disapa Sir. Celi. Pals, Sir. Celi ini orangnya dispilin banget, which is good. Kalau setiap ibadah pagi, terlambat 1 detik aja, lo bakal ngga boleh masuk. Disiplin itu bagus kan, dan gue termasuk orang yang menjunjung tinggi kedispilinan hihiy. Tapi, tetap, gue pernah terlambat ibadah pagi sebelum pelajaran. Ivo is the only one to blame. Gue satu jemputan sama tuh anak, dan dia ngaret jadinya, gue sama dia sampai di sekolah sekitar jam 7:05. Gue masih inget banget itu hari Selasa, dan gue kebagian jadwal piket hari Selasa. Tau ga sih, David, Desi Napouling, Ivo, yang juga piket hari Selasa pada datang telat semuanya hari itu. Alhasil, kelas kotor banget nget nget nget. Lengkap kagak sih, udah terlambat ibadah, ngga piket pula. Hiwww. Abis bro abis. Sir Celi keluar and started his speech from a to z. Gue pengin banget nginjak kaki Ivo saat itu juga. Kalau ngga gara-gara dia, pasti kagak bakal begini jadinya. Alhasil, akhirnya kami disuruh lari keliling lapangan cewek 3 kali putaran dan cowok 5 kali putaran. Gue keringetan kan, tapi Sir Celi kira gue nangis. Gue jadi pengin ketawa pas itu. Gue inget banget kata-kata Sir Celi hari itu. “If you didn’t want to clean the classroom up, BRING YOUR HOUSEKEEPER HERE,” Ngakak. Akhirnya, sampai sekarang, kalau ketemu gue, Sir Celi pasti bilang, “jangan nangis, Reta,” dan gue cuma bisa meringis wkwkw. Masih inget aja Sir Celi.Masih banyak lagi yang lain, tapi gue rasa kagak cukup nih halaman buat nulis semuanya. Here ‘some’ silly photos of us. Flashback, flashback. Kangen banget gue sama kelas ini. Desttencle :’)

40

39

46

48

1

2

4   7

8

10

11

12

13

14

17

18

19

21

22

24

25

26

27

31

34

36

41

30

43

44

45

37

29

33

42

32

50

51

52

53

54

55

56

57

62

63

65

66

47

“Today everything exists to end in a photograph” -SS

Ti amo, Desttencle. Always and forever.

Advertisements

Sabtu Ceria (asdfghjkl)

Tring tring tring….

   Aaaah! Suara apa itu?? Kayak suara kereta Cinderella. Plak!! Oh, bukan ternyata, pemirsaaah! Itu suara alarm. Ih, tumben banget kan ya alarm gue ngebangunin jam 5 pagi gini. Buat apa coba. Tarik selimut lagi nih ceritanya.

      Tring tring tring…..

   Anjir! Bising banget sih tuh alarm. Buka selimut liat jam dan ternyata…. whatta! Jam 09:00 A.M. Gue coba ingat-ingat ini hari apa. Ternyata otak gue masih bekerja. Ya, ini hari Sabtu. Ada apa tapi ya?? Otak gue kembali bekerja. Oh iya!! Pengambilan rapor!! Aduuuh! Tapi ini udah siang sekali. Nggak mungkin gue ke sekolah jam segini. Oke.  Be calm. Gue keluar dari kamar dan turun ke bawah. Ternyata nyokap gue udah nggak ada. Waaah, pasti ini nyokap udah ke sekolah gue duluan untuk ambil rapor. Oke deh. Biarin ajalah ye kan. Gue langsung nyalain TV dan ternyata ada Attack Force di Fox Movies Premium. Lumayan. Tontonan ringan di pagi hari.

    Satu setengah jam kemudian… ABC-nya Jackson Five berteriak. Oh, ternyata ada panggilan masuk. Okelah. Dari nyokap ternyata.

         Gue: “Iya, halo, Ma?”

       Nyokap: “Kelas kamu di mana sih? Mama daritadi mutar-mutar sekolah nggak ketemu juga. Di dekat mana sih, Kak?”

        Gue: “Serius, Ma?? Daritadi jadi Mama belum sampai-sampai juga?? Kan udah dari jam sembilan tadi, Ma.”

    Nyokap: “Iya iya. Tahu. Tadi Mama nabrak tukang burger, tau! Jadi sekarang dekat mana nih kelas kamu??”

      Gue pengin ketawa sebenarnya tapi takut dibilang anak durhaka. Tapi di satu sisi gue pengin nangis juga. Ini nyokap apaan coba sampai nabrak tukang berger. Dan di satu sisi… nanti pengambilan rapornya keburu bubar karena nyokap gue kelamaan datangnya.

        Gue: “Di samping ruang guru ada tangga, Ma. Lalu tinggal naik aja. Kelas paling ujung setelahnya, itulah kelas Kakak.”

         Nyokap: “Oke”

        Selesai menutup telepon… deg-degan juga sih sebenarnya. Gue masuk 10 besar nggak ya. Atau… nilai gue ada yang merah nggak ya. Sedikit khawatir sih. Karena sistem belajar gue kemarin adalah sistem kebut semalam. Semalam pagi maksudnya. Jadi gini, gue ujian kan masuk jam 10 tuh. Nah, gue baru belajar untuk 2 mata pelajaran yang diujikan pada hari itu mulai pukul jam 06:00 A.M. Bayangin, gue baru belajar pagi itu dengan waktu yang hanya 4 jam untuk 2 mata pelajaran. Nggak tau kenapa. Gue jadi santai banget pas ujian itu. Biasanya gue nggak pernah separah itu. Rasanya pas ujian semester genap kemarin itu…. malaaaaaaaaaas banget! Parah banget kan ya? Biasanya, kalau dulu-dulu, gue paling getol banget kalau belajar. Mati-matian gue belajar. Tapi, di ujian semester genap kemarin ntah kenapa gue malas banget. Okelah, skip!

      Film Attack Force gue biarin aja main sendirian. Sedangkan pikiran gue sedang fokus dengan hasil rapor semester. Tiba-tiba…

       Tin tin…

       Gue ngeliat keluar. Oh yes!! Nyokap gue udah pulang ternyata dan sedang markir mobil. Baiklah. Langsung saja gue hampiri.

     Gue: “Ma, ranking berapa?”

      Mama: “Delapan!” jawab nyokap gue dengan muka ditekuk

      Gue: “Kenapa sih?”

     Mama: “Kesal sama tukang burgeeeeeeeeeeerrr!!”

     Hmbuakakakak! Yang nabrak siapa yang kesal siapa. Eh? Oke. Enggak kok. Gue nggak mau aja gara-gara ngetawain orangtua di sini jadi Malin Kundang, hiakakaka.

     Nah, ini rapor gue, guys!!

Rapor Semester Genap a/n Reta Riayu Putri kelas X-D (2011-2012) SMAN 1 Batam

     Lega deh lega. Lumayanlah. Ranking 8. Dan gue.. oh iya! Ada janji sama anak-anak kelas mau photo studio dan makan-makan di Nagoya Hill. Oke deh. Siap-siap gue untuk mandi dan langsung caw!

       Gue pergi bareng Molek sama Elly. Udah sekitar jam02:30 P.M. Mmhh, terlambat nggak ya? Ah sebodo amat! Tiba-tiba Gilbert, teman sekelas gue SMS.

          Ret, udah di mana?

      Aduh! Apa semuanya di sana udah pada ngumpul? Atau mereka semua tinggal nungguin gue karena terlalu lama. Gue liat ke arah nyokap. Dan ketika gue ingin mengatakan sesuatu nyokap gue bilang…

Mama: “Mama nyetirnya kayak siput aja ya. Biar lambat asal selamat. Ramai nih jalan”

       Astagah! Baru mau mengutarakan hal yang berkenaan dengan itu. Ya sudahlah. Gue hanya bisa mengangguk. Nggak pa-pa deh lambat asal selamaaat. Ngikutin nyokap ajeee.

              Sesampainya di Nagoya Hill.. yaelah. Kirain gue sendiri yang terlambat. Ternyata ada sekitar 10 orang lagi belum datang juga pun.

         Tik tok tik tok..

         1 jam kemudian… setelah semuanya lengkap baru deh langsung take photo di Studio.  Nanti gue share photos-nya yang foto bareng anak-anak satu kelas. Kalau sekarang foto gue sama ketiga teman gue dulu ya. Ini dia…

                                        

Cats! (Togetherness)

Setelah itu… makan-makan di Gadeno!! Yummi! Chicken Steak sounds not too bad.  Ini nih..

   

    

   

    Selepasnya makan-makan sama anak-anak kelas, kita semua pada bubaran. Ada yang pulang, ada yang nonton, sedangkan gue beserta Molek, Ivo, Thiya, dan Elly memilih untuk ke toko buku Karisma, sembari menunggu bokap gue yang sedang dalam perjalanan.

    Nggak banyak novel yang gue suka di Karisma. Jadinya cuma beli Aneka Yess. Setelah itu… duh! Kenapa bokap gue belum sampai-sampai. Lama amaaaat! Jengah, akhirnya gue telepon juga.

         Gue: “Pa, di mana?”

         Papa: “Iya iya tunggu aja, Kak.”

         Gue: “Iya, tapi di mana?”

         Papa: “Baru mau keluar”

        *tepok-jidat* GUBRAK!

      Perasaan gue minta jemput itu udah dari satu jam yang lalu. Jam sudah menunjukkan pukul 20:00 dan bokap gue baru mau keluar rumah. Iuh! Keluar dari Karisma tadi, kita berlima jalan lagi mutarin NH tanpa tujuan. Bingung mau nunggu di mana. Lalu… pas lagi jalan, lho Molek mana??

         Ternyata Molek ketinggalan di belakang. Flat shoes yang dipakainya buat dia nggak nyaman. Hampir setengah kesakitan. Baiklah. Gue langsung lari ke Matahari. Buat keadaan darurat, Airwalk nggak masalah kali ya. Rite, gue langsung ambil 1 Airwalk lalu setelah minta nota sama mas-mas Mataharinya gue langsung ngantri di casa 1. Anjir! Antriannya panjang banget. Ada sekitar 5 orang di depan gue.

        Tik tok tik…

        Nah, udah sekitar 10 menitan gue nunggu.. akhirnyaaaa! Walaupun masih ada satu orang lagi di depan gue. Sabaaar, tinggal 1 orang lagi. Dalam hati gue. Rasanya pengin menggerutu. Ih, nih mbak lama banget. Tapi, nggak jadi. Itu mbak lagi hamil besar soalnya. Ntar kualat guenya. Mhh, akhirnya mbak itu selesai juga. Lalu, gue langsung nyerahin nota pembayaran sama mbak di kasirnya. Setelah selesai, gue langsung ke tempatnya Molek.

       Akhirnyaaaa, Molek pun dengan gegap gempita menukar flat shoes-nya dengan Airwalk yang baru gue beli. Kasihan. Kakinya sedikit merah. Setelah selesai masalah Molek, kita berlima juga masih bingung. Mau jalan ke mana lagi ya? Lama banget bokap gue jemputnya. Nunggu nunggu nunggu.

        Alhasil, kita berlima nunggu di pintu timur Nagoya Hill dekat La Cruise. Lalalalala. Kayak anak ilang. Biar begitu, kita semua masih tetap elegan. Oh yeaaa. Panggilan alam itu memang nggak kenal waktu ya. Gue kebelet pipis abisss!! Aduh! Toilet mana toileeeeet?

         Ke-empat teman gue terlihat letih lesu lunglai lemah dan lelah. Njir! Komplit amat. Jadinya, gue memutuskan untuk pergi ke toilet sendiri. Bingung. Gue paling benci yang namanya cari toilet di Mall. Paling banter, kalau udah kebelet banget nget nget, gue bakal cari toilet yang ada di bioskop. Tapi, pada saat itu, terlalu jauh jika harus naik ke Studio 21.

      Masih belum jelas junstrungan gue dalam pelesiran mencari toilet, gue dengan pasrah  mengikuti bule yang tingginya semampai itu dari belakang. Nyet! Pasrah amat ya gue?? Itu bule berbelok ke arah kanan. Alhasil gue pun juga mengikutinya. Dewi Fortuna ada di pihak gue sepertinya. Tuh bule juga mau ke toilet. Hiakaaaaaaaak! Dewa Zeus juga ngedukung gue nih. Lucky banget yaaaak!

        Selesai urusan di toilet… gue balik lagi. Yaelaaaah, bokap gue belum ngejemput juga. Sebenarnya lagi di jalan mana sih? Bundaran HI? Lama amaaaat. Tapi,tiba-tiba ada SMS masuk.

           Kamu di mana? Papa dekat A & W nih

Dengan cekatan gue langsung membalas..

          Putar balik, Pa. Dekat La Cruise aja.

Oke, for finally!! Akhirnyaaaaaa. 30 menit kemudian…

Ivo: “Mobilnya apa sih, Ta?”

Gue: “Avanza”

Ivo: “Nomor polis-nya?”

Gue: “BP 1XXX JY”

              Dan, you know what.  Ivo ngeliatin satu-satu mobil Avanza cobaaaa. Lo bisa bayanginkan. Avanza berserak gitu di NH, perlu apa diliatin satu-persatu Avanza yang lewat di depan mata. Stalker macam apa ini?? Iuh. Coba mobilnya Range Rover. Pasti nggak sebanjir Avanza dong yaaaa. Ada yang mau beri gue Range Rover??

            BOKAP GUE BELUM DATANG JUGAAAAAAAAAAA!!

       Terpaksa gue telepon deh. Gue pinjam HP Molek ntah Ivo ntah siapa kemarin. Lupa. Gue nggak ada pulsa masalahnya.

              Gue: “Pa, di mana sih??”

              Bokap: “Penuh nih. Susah gerak. Kamu aja yang ke depan A & W ya”

*cakar-dinding*

               Dengan sangat terpaksa gue yang awalnya mager bergerak ke pintu NH depan A&W. Akhirnyaaaaa. Nah tuh, bokap gue. Ieeeh. Dan sepanjang perjalanan pulang… aduh! PMS gue makin menjadi karena dengar suaranya Bob Marley. Ini udah 2012 dan bokap gue masih demen sama Bob Marley. Sebegitu cintanyakah sama Oom Gimbal satu itu?

        Tak lama kemudian, kita semua sampai di rumah masing-masing dengan selamat, sehat walafiat. Yeeeh, lengkap yah. Dan, berakhirlah Sabtu ceria pada saat itu dengan tanda tanya besar.

KISI-KISI UJIAN SEMESTER GENAP FISIKA KELAS X

Kisi-kisi Ujian Semester Fisika Tahun Ajaran 2011-2012 SMAN 1 Batam

Semester 1

  • Aturan Angka Penting
  • Dimensi
  • Besaran Vektor dan Skala (Contoh & Hitungan)
  • Menghitung Resultan Beberapa Vektor
  • GLB dan GLBB (Jarak, Waktu, Kecepatan, dll)
  • Gerak Melingkar (Percepatan Sentripetal, Sudut, dll)
  • Hukum Newton (Tegangan Seutas Tali, Percepatan, dll)
  • Percepatan
  • Gerak Jatuh Bebas (Gerak Vertikal ke Atas dan ke Bawah)

Total soal dari semester 1 ± 12 soal

Semester 2

  • Alat-alat optik
  • Kalor
  • Konversi Suhu
  • Konduksi, Konveksi
  • Asas Black
  • Energi Radiasi
  • Hambatan Kawat
  • Kuat Arus (Seri, Paralel, dll)
  • Daya Lampu
  • Teropong Bintang
  • Mikroskop
  • Mata dan Cacat Mata
  • Bagian Mata dan Fungsinya
  • Suhu dan Kalor
  • Pemuaian Zat
  • Daya Listrik
  • Energi Listrik
  • Gelombang Elektromagnetik

Sumber: Bpk. Olopan Pardosi, S.Pd

Cerpen “Melukis Pelangi” oleh Reta Riayu Putri

… speechless!

Yes, absolutely! I don’t know what to say except thank, God. Really thank for all. 

1) I have no expectation untuk cerpen saya yang berjudul “Melukis Pelangi” tersebut.

2) Cerpen “Melukis Pelangi” yang saya buat pada bulan Desember 2011 itu sebenarnya adalah tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia dengan guru pembimbing Ibu Yotri (beliau memberi tugas seisi kelas —X-D [2011-2012] SMAN 1 Batam— untuk membuat cepen).

3) And thank, God. Cerpen saya termasuk kategori terbaik di kelas pada waktu itu.

4) Iseng-iseng, saya mengirimkan cerpen “Melukis Pelangi” kepada redaksi Xpresi Batam Pos melalui e-mail pada tanggal 18 Desember 2011.

5) Minggu, 19 Februari 2012 pukul 14:40 WIB saya menerima pesan singkat dari teman sekelas saya, Rismawati.

          |  “Reta cerpenmu ada di Batam Pos” |

6) Masih tidak menyadari apa maksudnya. Lantas saya membalas pesannya.

         | “Cerpen siapa?” |

7) Dengan polosnya, saya menunggu balasan dari Risma kemudian. Sepersekian detik kemudian…

       | “Cerpenmu. Judulnya Melukis Pelangi.” |

8) SHOCK, masbro!! Wkwkwk. Ini beneran? Ujar saya dalam hati.

9) Dengan langkah cepat saya menuruni anak tangga untuk memberitahu Mama.

      | Saya: “Ma, cerpen kakak masuk koran.” |

      | Mama: “Beneran, Kak?” |

      | Saya: “Iya.” |

      | Mama: “Ntar ya Mama beli (koran Batam Pos, red) dulu.” |

 10) 20 menit kemudian saya telah duduk tegap di kursi membaca koran yang baru saja Mama beli sementara Mama sedang bertelepon ria dengan Papa memberitahu tentang cerpen saya yang baru saja di-publish oleh Batam Pos.

Nah! Guys, kalian semua juga bisa seperti itu. Pertama, kalau misalnya cuma iseng pengin coba nulis, buat aja dulu satu paragraf. Lalu, besok disambung jadi dua paragraf. Dan, lihatlah di hari-hari ke depannya, kumpulan paragraf itu bisa jadi sebuah karya yang indah untuk dibaca. Semua dimulai dari diri kita sendiri. Berusahalah melakukan yang terbaik di segala hal. Galilah potensi yang kita miliki dan syukuri akan segala yang telah kita punya pada saat ini. God is good.

Baik, di bawah ini adalah cerpen saya yang di-publish oleh koran Batam Pos pada hari Minggu, 19 Februari 2012.

MELUKIS PELANGI

OLEH: Reta Riayu Putri

 

Goresan awan kelabu menghias bentangan langit yang tadinya berwarna biru. Petir yang menyala-nyala seakan menegaskan kembali bahwa hujan akan segera turun dengan derasnya. Arnes mempercepat langkahnya menyusuri jalan setapak melewati lorong kecil di sebuah gang yang sempit.

“Kak Arnes,” panggil seorang anak kecil berpakaian lusuh dari belakang.

Seketika Arnes tersenyum lebar. “Hai,” katanya sembari menghentikan langkahnya menunggu anak kecil yang sedang berlari ke arahnya tersebut.

“Kamu sendirian?” tanya Arnes dengan tersenyum ramah setelah anak kecil itu berhasil menyamai langkahnya.

Anak kecil itu menganggukkan kepalanya sebelum kemudian berkata, “Iya, Kak. Karena yang lainnya udah pada nunggu duluan di Verde Casa,” jawab anak kecil itu sambil menatap ke arah Arnes. Verde Casa adalah tempat yang selalu ia singgahi setiap harinya sepulang sekolah. Verde Casa itu sendiri merupakan bahasa Italia yang artinya Rumah Hijau. Arnes menamainya demikian karena memang tempat itu sangat sejuk dengan nuansa hijau alami dari rerumputan dan pohon yang tumbuh di sekitarnya.

“Baiklah. Ayo, sudah mau hujan,” kata Arnes kemudian lalu menggamit tangan anak kecil itu menuju Verde Casa.

Hujan baru turun setibanya mereka di Verde Casa. Untungnya tempat ini dapat melindungi mereka di saat hujan seperti sekarang ini. Rumah kecil yang berada di tepi sungai Bertuah di bawah jembatan Tiban tersebut merupakan rumah milik salah satu penduduk sekitar yang bersedia rumah liar kecilnya itu dijadikan tempat untuk belajar bersama.

“Baiklah. Hari ini siapa yang bisa memahami pelajaran yang Kak Arnes berikan, akan dapat hadiah cokelat. Mau tidak?” kata Arnes sembari bertanya saat semua anak kecil yang putus sekolah itu telah duduk rapi di hadapannya siap untuk menerima pelajaran yang akan ia berikan pada sore hari ini.

Mata mereka berbinar-binar memancarkan semangat yang mereka miliki, “Mauuuuuuu!” teriak mereka kompak.

Arnes tersenyum lalu berkata, “Nah! Maka dari itu, dengarkan baik-baik apa yang akan Kak Arnes sampaikan ya. Kalau kalian dapat mengerti pelajaran yang Kak Arnes berikan, semuanya akan dapat hadiah cokelat.”

“Horeeeeee!” teriak mereka lagi secara bersama-sama.

Kemudian, anak-anak itu memperhatikan dengan serius pelajaran yang diberikan oleh Arnes.

“Jadi, jika kita sudah mempunyai dua buah apel, lalu membelinya lagi sebanyak lima buah, maka dengan begitu total apel yang kita miliki saat ini adalah tujuh buah. “ jelas Arnes kepada anak-anak kecil yang memerhatikannya dengan saksama.

Tiba-tiba, seorang anak kecil mengangkat tangannya untuk bertanya, “Kak, jadi kalau kita membelinya lagi maka hasilnya akan bertambah ya? Lalu, kapan buah-buah apel itu berkurang?” tanyanya polos.

Dengan senang hati, Arnes menerangkannya. “Buah apel yang kita miliki tersebut akan berkurang jika kita menguranginya. Misalnya, kita mempunyai lima buah apel, lalu memakannya sebanyak dua buah. Dengan begitu, buah apel yang kita miliki saat ini tinggal tiga buah dan begitu untuk seterusnya,” terang Arnes.

Semua anak kecil itu menganggukkan kepalanya secara bersama-sama pertanda mereka memahami materi yang baru saja disampaikan Arnes.

Arnes berjalan ke meja kecil yang ada di belakangnya lalu mengambil bungkusan plastik besar yang berisi cokelat. “Nah! Ini untuk kalian semua, “ kata Arnes sambil membagikannya kepada anak-anak kecil itu secara rata.

“Makasih, Kak Arneeeeessss!” seru mereka senang.

Arnes mengamati mereka yang sedang bersorak riang karena baru saja diberi cokelat. Ia melihat jam yang ada di pergelangan tangannya yang sudah menunjukkan pukul 17:30 WIB yang sekaligus menandakan berakhirnya pertemuannya dengan anak-anak kecil yang putus sekolah itu hari ini.

“Baik, terimakasih semuanya. Hari ini cukup sekian dari Kak Arnes. Sampai jumpa besok, semuanya.” tutup Arnes mengakhiri pertemuan mereka hari ini.

Tiga puluh menit berikutnya, Arnes telah sampai di rumahnya. Dengan malas ia berjalan menuju kamarnya yang ada di lantai atas. Saat-saat seperti ini memang tidak ada siapa-siapa di rumahnya selain dirinya sendiri. Orangtuanya selalu sibuk dengan urusan masing-masing dan tidak pernah punya waktu luang untuk anak mereka sendiri. Terkadang, Arnes benci dengan keadaan rumahnya yang tidak pernah ada kehangatan keluarga di dalamnya.

Hingga pukul sebelas malam, orangtuanya belum juga pulang. Namun, tak lama kemudian terdengar suara mesin mobil dengan nyala lampu yang terlihat dari balkon kamarnya. Arnes hendak turun dari kamarnya untuk menemui kedua orangtuanya sekedar bertukar kabar tentang hari mereka masing-masing. Namun, niat itu ia urungkan saat mendengar keributan dari kedua orangtuanya.

“Papa pikir mama bekerja siang malam untuk siapa? Semuanya itu juga untuk Arnes!” mendengar teriakan mamanya seperti itu Arnes menahan kakinya agar tidak melangkah turun. Arnes memang sangat benci kondisi di mana orangtuanya terlibat pertengkaran hebat seperti sekarang ini.

“Mama pikir papa tidak?! Papa juga bekerja siang malam hanya untuk Arnes dan mama sendiri. Untuk apa lagi mama bekerja siang malam dan menelantarkan Arnes seperti itu setiap harinya? Lebih baik mama berhenti bekerja dan fokus dengan urusan rumah!”

Sepertinya di antara mereka berdua tidak ada yang mau mengalah. “Arnes sudah besar! Pasti ia bisa mengurus dirinya sendiri. Mama tidak perlu repot-repot mengantarnya ke sekolah di pagi hari lalu menjemputnya di siang hari. Arnes sudah kelas tiga SMA!” tekan mamanya yang seperti tidak mau mengakhiri pertengkaran mereka malam ini.

Arnes berlari menuju kamarnya lalu mengunci pintunya. Ia benar-benar tidak kuat melihat pertengkaran hebat kedua orangtuanya malam ini. Menurutnya tidak ada yang salah dengan kesibukan yang mereka miliki masing-masing. Asalkan, kedua orangtuanya itu bisa memberikan kasih sayangnya sebagai orangtua kepadanya di atas kesibukan yang mereka miliki.

Selama ini, ia memilih untuk meluangkan waktunya setiap pulang sekolah di Verde Casa selain untuk membantu anak-anak kecil yang putus sekolah itu, juga untuk membunuh rasa kesepiannya di tengah kesibukan kedua orangtuanya. Mengajari mereka berhitung, membaca, dan menulis adalah hal tulus yang ia lakukan dengan ikhlas untuk membantu anak-anak putus sekolah tersebut.

Namun, pada akhirnya Arnes tahu bahwa ia seharusnya bersyukur masih memiliki orangtua seperti papa dan mamanya yang masih bisa menyekolahkannya selama ini. Ia seharusnya bersyukur karena masih banyak anak-anak lain yang tidak dapat duduk di bangku sekolah. Kini, ia tidak lagi menyalahkan kedua orangtuanya seperti dulu yang selalu sibuk dengan pekerjaannya masing-masing karena akhirnya ia tahu bahwa semua yang dilakukan oleh kedua orangtuanya itu semata-mata hanya untuk masa depannya. Waktu di mana ia merasa terpuruk akan kurangnya kasih sayang diberikan oleh kedua orangtuanya telah lewat dengan diisi keseriusannya dalam belajar agar dapat membanggakan kedua orangtuanya. Sekarang ia mengerti akan makna sebenarnya di balik semua itu.

Kini, Arnes sangat bahagia dengan ditemani kedua orangtuanya ia mendapatkan gelar sarjananya di Universitas Oxford, perguruan tinggi di Britania Raya. Ia percaya, segala sesuatu yang dilakukan jika dengan sungguh-sungguh dan bekerja keras pasti bisa terwujud. Bagaikan melukis pelangi, yang akan muncul setelah turunnya rintik-rintih hujan. Seperti itulah kesuksesan yang akan didapat setelah perjuangan yang dilakukan.

Catatan: Kebijakan para pembaca disarankan. No copyleft 🙂

Mall And Bookstore Are My Destinations To Holiday

Yo yo maaan! Here… you know what? Oh ya, I never tell ya before.  So, what’s up maaan? JLEB! Who knows if I never tell before, right? Gggrrr, weirdo, maaan! Yes! I knew before (with a rapper style)

OK! It’s time to holiday! Forget for a while about Math, Physics, Chemistry, Sociology, etc. But, did ya know? I only spent my holiday in my hometown Batam, Riau Archipelago, Indonesia. Guess what? My parents too busy to go to Paris (I wish, I hope, I really wish it will come true, SOON) with me. Buuuhhhhh! So, I just spent this holiday by visited mall to mall nor bookstore to bookstrore. So, this holiday… you know what, right? I visited mall many times. I can’t count that. Eerrrrr!

First day, I visited Gramedia bookstore with my mom then I bought novel “Divortiare” by Ika Natassa. And my Mom bought novel too but I just forgot what’s the title, actually. After that, we visited Bean City Bakery and Cafe in Batam City Square Mall, Baloi, Batam, Riau Archipelago, Indonesia. We bought many cakes. There are Coffee King, Cheese Bun, Mexico Blueberry, Donuts, and etc.

Then, we got home at 05:00 P.M. Then, on Saturday, December 24, 2011 with my lovely bestfriend foreva Sri Indira Puspa Pertiwi we went to Cinema XXI, Mega Mall, Batam Centre to see “Sherlock Holmes: A Game of Shadows“. OMG! That time we can’t wait to see our Uncle Sherly (his nickname). This’s my ticket…

Ticket of Sherlock Holmes in Cinema XXI

Tiwi got there with her sister and brother. Her lil’ brother is Dzaky you know what? Trust me, He really handsome more than Robbert Pattinson nor Josh Duhamel when he 18 someday (; Ok, back to the topic. But, Dzaky doesn’t want too see “Sherlock Holmes”. He chose to see “Garuda Di Dadaku 2” directed by Rudy Soedjarwo. It’s ok. I got my ticket but that time “Sherlock Holmes” will play in 1 hour. To wait “Sherlock Holmes” we went to Karisma bookstore before. Just saw magazine, books, and etc. Then, about 13:30 we came to Cinema XXI again because “Sherlock Holmes” will play in 15 minutes that time. Gosh! I can’t breath! I really want to see Uncle Sherly that time. Before we come to Theatre 6 where “Sherlock Holmes” will play we bought popcorn and ice cappuccino. 5 minutes later, we got there. We sat on Row C Seat 11 to me and Seat 10 to Tiwi. We enjoyed that time. What I can describe or say about that movie? I can’t say anything except GREAT!

One more…

GREAT!

One more please…

GREAT!!

One more pleaaaaaaaassseeee…

GREAT EVER!!!

Yeah, that’s it! ROFL! Really, I guess you really really really have to see this movie >>> “Sherlock Holmes: A Game of Shadows” in Cinema, NOW!!! I really recommending you to this movie. You never regret! Trust me!

About 2 hours later, when “Sherlock Holmes” just finished, we went to Thiya Fiantika‘s 16th Birthday Party at Rentak Melayu Restaurant near Mega Mall. Thiya is one of my friend in my class (X-D [2011-2012] SMAN 1 Batam). I went to Thiya’s 16th Birthday Party with Tiwi. There, we met member of Desttencle (name of our class, X-D) they are Windi and Resty who attended that party. We enjoyed that time. And for me, no problem if I couldn’t spend this holiday except in Batam. Because my family, friends, made my day… made my holiday to be really great, and greaaaaaat ever! ((:

Punished by Mr. Africeli

I remember that day. On Tuesday, November 1, 2011 I punished by Mr. Celi ._. Did you know why? Because I’m forgot to clean up my classroom (Class X-D 2011-2012 SMAN 1 Batam). Oh my God! That’s my bad day. But, Mr. Celi said, “I don’t think so, Reta.” Haiyaaaaaa! That’s really bad for me. How’s that?

I just arrived at school about 06:40 A.M and I sat in my chair studied Economics because I have daily test that day. Then… until 06:55 A.M suddenly my friend, David screamed “Retttaaaaaaa! Clean up the classroom. C’mon! In 5 minutes Mr. Celi will come. C’mon, Reta. Or you wanna make Mr. Celi angry cause the classroom look so dirty?”

And then… “OH MY GOD! I’M FORGOT! I have to clean up the classroom, today. Gosh!” I looked at the time. Hailamaaaak! About 06:58 A.M!!! OMG! After that I took a broom then sweep the floor. But, unluckily, Mr. Celi came to the class when the bell  yelled. Amigod! Mr. Celi really angry with us who have to clean up the classroom that day. There are Desi, David, Ivo, Mia, and Nurul.

Mr. Celi said, “WHO HAVE TO CLEAN UP THE CLASSROOM, TODAY?”  He looked at the list, then… “Desi, David, Ivo, Mia, Nurul, Reta… GET OUT, NOW!!!” Oh my God! I’m really afraid. Screwed to me. And we got out from the classroom. In the field, Mr. Celi said “Why you didn’t clean up the classroom? Ha? This’s your classroom, you know? That’s a place you study, everyday.” I really wanna cry. But, I won’t. I just shake my head and said “I’m really sorry, Sir” in my heart. Then… Mr. Celi asked us to run around the field to 5 times. Oh my God. My senior on grade XII screamed “WAH! What happened? Oh… ya.. ya… I know. They’re punished by Mr. Celi.” OH MY GOOOOOOOOOOOD! Screwed to my senior *ouuupppps hell, ya! Haha, not really. I’m just kidding.

But, I’m glad. That’s really nice day for me. Because, from that punishment I got the lesson that we have to do what we have and be responsible for what we have to do. Thank you so much, Mr. Africeli. You gave me the lesson that day (: