The Avengers Versi Gue

   Seumur hidup, nggak pernah malam Minggu gue sekonyol ini. Gimana enggak? Satu negara juga mungkin bakal guling-guling di lantai saking ngakaknya. Jadi begini sodara-sodara…

     Adalah Sabtu, 12 Mei 2012 pukul 21:00, gue ngajak nyokap sama bokap gue nonton The Avengers. Dan tibalah di Cinema XXI Mega Mall Batam Center sekitar pukul 21:30. Yaaaahh, sayang sekali, film The Avengers sudah mulai 15 menit yang lalu.

Poster The Avengers

Nyokap pun bertanya…

Nyokap: “Kak, mau nonton juga nih? Udah telat 15 menit.”

Gue: “Nggak deh, Ma. Udah penuh juga studionya. Mau duduk di mana?    Paling depan? Sakit leher ntar, Ma.”

Nyokap: “Ya sudah. Keputusannya nggak jadi nonton nih?”

     Sementara itu, gue ngeliat show board yang ada di dekat Mbak-mbak penjual tiket masuk. Bingung juga. Niat awal gue kan mau nonton The Avengers. Nggak lucu kan hanya gara-gara telat 15 menit gue nggak jadi nonton The Avengers. Oke…  in one sec, itu show board nampilin jadwal Midnight Show. Dan di Studio 1 ternyata ada film The Avengers. Yup!! Great pleasure. Tapi, show time-nya jam 23:15. Too midnight. Mmhh, nggak pa-pa kali. Yang jelas intinya, gue harus nonton The Avengers. 2 bulan sebelum film ini keluar aja gue udah menantikan with all my heart and soul. Chicklit!

Nyokap: “Kak, jadi nonton nggaaaak?”

Gue: “Jadi dong, Ma. Midnight boleh kan??” (muka nyengir)

     Nyokap gue nggak langsung mengiyakan sodara-sodara. Beliau melihat jam terlebih dahulu. Ternyata sang waktu pun baru menunjukkan pukul 21:40.

Nyokap: “Lama kali. Mulainya jam sebelas. Ini baru jam sepuluh”

Gue: “Cuma satu jam lebih kok, Ma.”

     Tiba-tiba bokap gue yang baru selesai nyari parkiran yang susah amat dateng menghampiri. Tap tap tap…

Bokap: “Lho, mana tiketnya? Nggak jadi nonton?” 

      Dalam hati gue, “Di samping faktor studio yang udah penuh, ternyata kita juga sudah telat dari show time-nya my great Papa.” Dan akhirnya gue hanya menjawab dengan gerakan bola mata yang seolah berkata, “C’mon, Dad!!”

      Sumpah ini bokap gue heboh banget. Akhirnya nyokap gue juga bingung sendiri. Mbak-mbak penjual tiketnya yang berbaju hitam bersanggul rapi itu sudah senyam-senyum dari tadi. Mungkin di hatinya, “Nih big fam sebenernya mau nonton atau kagak sih?? ” 

     Oke… skip!! Itu mungkin cuma imajinasi gue saja yang terlampau liar. Mmhhh, dududu. Akhirnya nyokap gue ke line untuk ikut mengantri membeli tiket bersama calon penonton lainnya. Gue sama bokap nunggu tak jauh dari line tersebut sekalian lihat Coming Soon Board yang ada di setiap jengkal Cinema XXI. Tak lama kemudian, nyokap gue datang sambil membawa tiket di tangannya. Buru-buru gue lihat. Firasat gue nggak enak.

           JENG!! Bener ternyata. Siap-siap gue membuka mulut…

Continue reading “The Avengers Versi Gue”

Advertisements