10 Ciri Pengendara Alay

Mengendara motor di jalan bisa saja berbahaya bagi diri sendiri. Ini dilihat dari cara mengemudi, kelengkapan motor dan kepribadian. Yang mengkhawatirkan, pengendara motor jenis ini tidak hanya membahayakan dirinya sendiri, tapi juga orang lain.
Sebaiknya, hindari mengendara dalam kondisi yang tidak layak. Waspadai ciri-ciri berikut:

1. Mengendarai Motor Dalam Keadaan Mabuk.
Ini sangat berbahaya bukan buat kita saja, Tapi buat orang lain juga, dalam keadaan mabuk, pikiran kita kacau. Jalan aja sempoyongan, apa lagi pake motor? Rata-rata pengendara motor mabuk selalu bertindak agresif, mudah emosi, dan tidak hati-hati.

2. Mempereteli Kelengkapan Motor (Lampu, Spion, dll).
Ini juga bahaya, cuma orang-orang alay yang ngelakuin ini. Sebagian besar hal kayak gini di lakuin sama abg-abg yang masih bau kencur. Rata-rata mereka berfikir kalo mencopot kelengkapan kendaraan mereka bikin kendaraan mereka seperti motor-motor balap dan lebih enak di pandang. Padahal tanpa spion resiko kecelakaan bisa lebih besar. Apalagi kalo gak pake lampu, bisa nabrak atau di tabrak!!

3. Tidak Pakai Helm.
Bagian terpenting tubuh kita adalah kepala. Kalo organ dalam kepala berubah sedikit aja, minimal bisa LING LUNG, dan yang terparah tentu aja dapet tiket ekspress menuju akhirat.
Walaupun tujuan dekat, di usahakan memakai helm. Soalnya maut/kecelakaan ga liat DEKAT-TIDAK nya jarak.

4. Membawa Penumpang Lebih Dari 1
Yang ini asli edan gan. Motor ya motor cuman buat maksimal 2 orang. Kalau mau angkut banyak orang ya beli mobil. Makin banyak beban yang di pikul motor, akan menyebabkan berkurangnya kestabilan motor tersebut dan lebih sulit pula untuk di kendalikan. Ujung-ujungnya, yah minimal nyampe rumah sakit, atau ujung-ujungnya rekreasi sama para penumpang ke kuburan.

5. Menganggap Jalan Sebagai Sirkuit
Kalo yang ini super edan + nekat. Jangan sekali-sekali melakukan hal ini kalo nyawa kalian cuma 1.
Menurut saya, cuma orang yang ga punya otak lah yang ngelakuin hal kayak gini. Rata-rata mereka adalah KOMOROD (korban motor road race), yang pengen balapan resmi, tapi gak kesampean karena gak punya modal, dll. Kalo di bandingin sirkuit dan jalan, yah jelas beda lah. Kalo sirkuit gak ada mobil + kendaraan lain. Kalo jalan yaaa tempatnya kendaraan berlalu lalang.

Kalo sudah ketabrak, patah ini itu, sapa yg di salahin?

6. Konvoi menyalahi aturan (Tidak Resmi)
Nah, kalo yang kayak gini nih yang bikin resah pengguna jalan yang lain. Rata-rata konvoi seperti ini dilakukan oleh klub motor tidak resmi, geng motor, berandalan, anak sekolahan.
FYI, konvoi motor itu di perlukan adanya izin dari kepolisian, kalo gak ada izin dinamakan konvoi liar. Rata-rata para anggota yang berkonvoi liar sperti ini bertindak arogan, seperti menghabiskan seluruh bagian jalan, menendang-nendang kendaraan yang tidak mau minggir, selalu merusak.
Hal ini disebabkan nyali mereka cuma ada di saat mereka bergerombol. Kalau sendirian, mana berani teriak-teriak, nendang-nendang atau merusak kendaraan orang yang laen.

7. Knalpot rombeng
Yang dimaksud disini bukanlah knalpot bekas, namun knalpot yang masuk kategori polusi suara.

8. Belum cukup umur dan gak punya SIM
Tapi orang tua malah sudah ngasih izin bawa motor. Yang notabene belum bisa bertanggung jawab kalau ada apa-apa. Paling cuma nangis bisanya kalau ada kenapa-kenapa.

9. Sms-an di jalan seperti anggota sirkus.
SMS sambil mengemudi tentu saja berisiko. Bukannya ngeliat jalan, malah ngeliat handphone. Wei sadar, elo juga bisa ngebahayain pengguna jalan lainnya!

10. Ngobrol dengan temen biker sebelahnya + jalannya pelan
Ngabisin jalan dan bikin macet.
Semoga hal-hal di atas bisa dihindari agar tidak terjadi korban jiwa karena keteledoran seseorang.

Sabtu Ceria (asdfghjkl)

Tring tring tring….

   Aaaah! Suara apa itu?? Kayak suara kereta Cinderella. Plak!! Oh, bukan ternyata, pemirsaaah! Itu suara alarm. Ih, tumben banget kan ya alarm gue ngebangunin jam 5 pagi gini. Buat apa coba. Tarik selimut lagi nih ceritanya.

      Tring tring tring…..

   Anjir! Bising banget sih tuh alarm. Buka selimut liat jam dan ternyata…. whatta! Jam 09:00 A.M. Gue coba ingat-ingat ini hari apa. Ternyata otak gue masih bekerja. Ya, ini hari Sabtu. Ada apa tapi ya?? Otak gue kembali bekerja. Oh iya!! Pengambilan rapor!! Aduuuh! Tapi ini udah siang sekali. Nggak mungkin gue ke sekolah jam segini. Oke.  Be calm. Gue keluar dari kamar dan turun ke bawah. Ternyata nyokap gue udah nggak ada. Waaah, pasti ini nyokap udah ke sekolah gue duluan untuk ambil rapor. Oke deh. Biarin ajalah ye kan. Gue langsung nyalain TV dan ternyata ada Attack Force di Fox Movies Premium. Lumayan. Tontonan ringan di pagi hari.

    Satu setengah jam kemudian… ABC-nya Jackson Five berteriak. Oh, ternyata ada panggilan masuk. Okelah. Dari nyokap ternyata.

         Gue: “Iya, halo, Ma?”

       Nyokap: “Kelas kamu di mana sih? Mama daritadi mutar-mutar sekolah nggak ketemu juga. Di dekat mana sih, Kak?”

        Gue: “Serius, Ma?? Daritadi jadi Mama belum sampai-sampai juga?? Kan udah dari jam sembilan tadi, Ma.”

    Nyokap: “Iya iya. Tahu. Tadi Mama nabrak tukang burger, tau! Jadi sekarang dekat mana nih kelas kamu??”

      Gue pengin ketawa sebenarnya tapi takut dibilang anak durhaka. Tapi di satu sisi gue pengin nangis juga. Ini nyokap apaan coba sampai nabrak tukang berger. Dan di satu sisi… nanti pengambilan rapornya keburu bubar karena nyokap gue kelamaan datangnya.

        Gue: “Di samping ruang guru ada tangga, Ma. Lalu tinggal naik aja. Kelas paling ujung setelahnya, itulah kelas Kakak.”

         Nyokap: “Oke”

        Selesai menutup telepon… deg-degan juga sih sebenarnya. Gue masuk 10 besar nggak ya. Atau… nilai gue ada yang merah nggak ya. Sedikit khawatir sih. Karena sistem belajar gue kemarin adalah sistem kebut semalam. Semalam pagi maksudnya. Jadi gini, gue ujian kan masuk jam 10 tuh. Nah, gue baru belajar untuk 2 mata pelajaran yang diujikan pada hari itu mulai pukul jam 06:00 A.M. Bayangin, gue baru belajar pagi itu dengan waktu yang hanya 4 jam untuk 2 mata pelajaran. Nggak tau kenapa. Gue jadi santai banget pas ujian itu. Biasanya gue nggak pernah separah itu. Rasanya pas ujian semester genap kemarin itu…. malaaaaaaaaaas banget! Parah banget kan ya? Biasanya, kalau dulu-dulu, gue paling getol banget kalau belajar. Mati-matian gue belajar. Tapi, di ujian semester genap kemarin ntah kenapa gue malas banget. Okelah, skip!

      Film Attack Force gue biarin aja main sendirian. Sedangkan pikiran gue sedang fokus dengan hasil rapor semester. Tiba-tiba…

       Tin tin…

       Gue ngeliat keluar. Oh yes!! Nyokap gue udah pulang ternyata dan sedang markir mobil. Baiklah. Langsung saja gue hampiri.

     Gue: “Ma, ranking berapa?”

      Mama: “Delapan!” jawab nyokap gue dengan muka ditekuk

      Gue: “Kenapa sih?”

     Mama: “Kesal sama tukang burgeeeeeeeeeeerrr!!”

     Hmbuakakakak! Yang nabrak siapa yang kesal siapa. Eh? Oke. Enggak kok. Gue nggak mau aja gara-gara ngetawain orangtua di sini jadi Malin Kundang, hiakakaka.

     Nah, ini rapor gue, guys!!

Rapor Semester Genap a/n Reta Riayu Putri kelas X-D (2011-2012) SMAN 1 Batam

     Lega deh lega. Lumayanlah. Ranking 8. Dan gue.. oh iya! Ada janji sama anak-anak kelas mau photo studio dan makan-makan di Nagoya Hill. Oke deh. Siap-siap gue untuk mandi dan langsung caw!

       Gue pergi bareng Molek sama Elly. Udah sekitar jam02:30 P.M. Mmhh, terlambat nggak ya? Ah sebodo amat! Tiba-tiba Gilbert, teman sekelas gue SMS.

          Ret, udah di mana?

      Aduh! Apa semuanya di sana udah pada ngumpul? Atau mereka semua tinggal nungguin gue karena terlalu lama. Gue liat ke arah nyokap. Dan ketika gue ingin mengatakan sesuatu nyokap gue bilang…

Mama: “Mama nyetirnya kayak siput aja ya. Biar lambat asal selamat. Ramai nih jalan”

       Astagah! Baru mau mengutarakan hal yang berkenaan dengan itu. Ya sudahlah. Gue hanya bisa mengangguk. Nggak pa-pa deh lambat asal selamaaat. Ngikutin nyokap ajeee.

              Sesampainya di Nagoya Hill.. yaelah. Kirain gue sendiri yang terlambat. Ternyata ada sekitar 10 orang lagi belum datang juga pun.

         Tik tok tik tok..

         1 jam kemudian… setelah semuanya lengkap baru deh langsung take photo di Studio.  Nanti gue share photos-nya yang foto bareng anak-anak satu kelas. Kalau sekarang foto gue sama ketiga teman gue dulu ya. Ini dia…

                                        

Cats! (Togetherness)

Setelah itu… makan-makan di Gadeno!! Yummi! Chicken Steak sounds not too bad.  Ini nih..

   

    

   

    Selepasnya makan-makan sama anak-anak kelas, kita semua pada bubaran. Ada yang pulang, ada yang nonton, sedangkan gue beserta Molek, Ivo, Thiya, dan Elly memilih untuk ke toko buku Karisma, sembari menunggu bokap gue yang sedang dalam perjalanan.

    Nggak banyak novel yang gue suka di Karisma. Jadinya cuma beli Aneka Yess. Setelah itu… duh! Kenapa bokap gue belum sampai-sampai. Lama amaaaat! Jengah, akhirnya gue telepon juga.

         Gue: “Pa, di mana?”

         Papa: “Iya iya tunggu aja, Kak.”

         Gue: “Iya, tapi di mana?”

         Papa: “Baru mau keluar”

        *tepok-jidat* GUBRAK!

      Perasaan gue minta jemput itu udah dari satu jam yang lalu. Jam sudah menunjukkan pukul 20:00 dan bokap gue baru mau keluar rumah. Iuh! Keluar dari Karisma tadi, kita berlima jalan lagi mutarin NH tanpa tujuan. Bingung mau nunggu di mana. Lalu… pas lagi jalan, lho Molek mana??

         Ternyata Molek ketinggalan di belakang. Flat shoes yang dipakainya buat dia nggak nyaman. Hampir setengah kesakitan. Baiklah. Gue langsung lari ke Matahari. Buat keadaan darurat, Airwalk nggak masalah kali ya. Rite, gue langsung ambil 1 Airwalk lalu setelah minta nota sama mas-mas Mataharinya gue langsung ngantri di casa 1. Anjir! Antriannya panjang banget. Ada sekitar 5 orang di depan gue.

        Tik tok tik…

        Nah, udah sekitar 10 menitan gue nunggu.. akhirnyaaaa! Walaupun masih ada satu orang lagi di depan gue. Sabaaar, tinggal 1 orang lagi. Dalam hati gue. Rasanya pengin menggerutu. Ih, nih mbak lama banget. Tapi, nggak jadi. Itu mbak lagi hamil besar soalnya. Ntar kualat guenya. Mhh, akhirnya mbak itu selesai juga. Lalu, gue langsung nyerahin nota pembayaran sama mbak di kasirnya. Setelah selesai, gue langsung ke tempatnya Molek.

       Akhirnyaaaa, Molek pun dengan gegap gempita menukar flat shoes-nya dengan Airwalk yang baru gue beli. Kasihan. Kakinya sedikit merah. Setelah selesai masalah Molek, kita berlima juga masih bingung. Mau jalan ke mana lagi ya? Lama banget bokap gue jemputnya. Nunggu nunggu nunggu.

        Alhasil, kita berlima nunggu di pintu timur Nagoya Hill dekat La Cruise. Lalalalala. Kayak anak ilang. Biar begitu, kita semua masih tetap elegan. Oh yeaaa. Panggilan alam itu memang nggak kenal waktu ya. Gue kebelet pipis abisss!! Aduh! Toilet mana toileeeeet?

         Ke-empat teman gue terlihat letih lesu lunglai lemah dan lelah. Njir! Komplit amat. Jadinya, gue memutuskan untuk pergi ke toilet sendiri. Bingung. Gue paling benci yang namanya cari toilet di Mall. Paling banter, kalau udah kebelet banget nget nget, gue bakal cari toilet yang ada di bioskop. Tapi, pada saat itu, terlalu jauh jika harus naik ke Studio 21.

      Masih belum jelas junstrungan gue dalam pelesiran mencari toilet, gue dengan pasrah  mengikuti bule yang tingginya semampai itu dari belakang. Nyet! Pasrah amat ya gue?? Itu bule berbelok ke arah kanan. Alhasil gue pun juga mengikutinya. Dewi Fortuna ada di pihak gue sepertinya. Tuh bule juga mau ke toilet. Hiakaaaaaaaak! Dewa Zeus juga ngedukung gue nih. Lucky banget yaaaak!

        Selesai urusan di toilet… gue balik lagi. Yaelaaaah, bokap gue belum ngejemput juga. Sebenarnya lagi di jalan mana sih? Bundaran HI? Lama amaaaat. Tapi,tiba-tiba ada SMS masuk.

           Kamu di mana? Papa dekat A & W nih

Dengan cekatan gue langsung membalas..

          Putar balik, Pa. Dekat La Cruise aja.

Oke, for finally!! Akhirnyaaaaaa. 30 menit kemudian…

Ivo: “Mobilnya apa sih, Ta?”

Gue: “Avanza”

Ivo: “Nomor polis-nya?”

Gue: “BP 1XXX JY”

              Dan, you know what.  Ivo ngeliatin satu-satu mobil Avanza cobaaaa. Lo bisa bayanginkan. Avanza berserak gitu di NH, perlu apa diliatin satu-persatu Avanza yang lewat di depan mata. Stalker macam apa ini?? Iuh. Coba mobilnya Range Rover. Pasti nggak sebanjir Avanza dong yaaaa. Ada yang mau beri gue Range Rover??

            BOKAP GUE BELUM DATANG JUGAAAAAAAAAAA!!

       Terpaksa gue telepon deh. Gue pinjam HP Molek ntah Ivo ntah siapa kemarin. Lupa. Gue nggak ada pulsa masalahnya.

              Gue: “Pa, di mana sih??”

              Bokap: “Penuh nih. Susah gerak. Kamu aja yang ke depan A & W ya”

*cakar-dinding*

               Dengan sangat terpaksa gue yang awalnya mager bergerak ke pintu NH depan A&W. Akhirnyaaaaa. Nah tuh, bokap gue. Ieeeh. Dan sepanjang perjalanan pulang… aduh! PMS gue makin menjadi karena dengar suaranya Bob Marley. Ini udah 2012 dan bokap gue masih demen sama Bob Marley. Sebegitu cintanyakah sama Oom Gimbal satu itu?

        Tak lama kemudian, kita semua sampai di rumah masing-masing dengan selamat, sehat walafiat. Yeeeh, lengkap yah. Dan, berakhirlah Sabtu ceria pada saat itu dengan tanda tanya besar.