A New Beginning?

Hai! Aloha! Ohayou! Aha!

Duh, paansih haha. Hai, kali ini gue mau cerita tentang kerasnya hidup. Errr, enggalah haha. Duh, kebanyakan haha-hihi nih. Cut! Ok, ini serius. I’d like to tell you about my story. It’s all about how to live in the middle of dinosaurs. Aheyy gue ngomong paansih, ngelantur lagi. Ok ok jangan marah dulu dong. Kali ini serius.

Hai, buat kalian semua yang udah berhasil nemuin posting-an ini gue ucapkan selamat. Kenapa? Nggak kenapa-kenapa sih. Ok, lanjut. Buat kalian yang sekarang sedang duduk di kelas 12 dan bingung menetapkan pillihan hati aka pillihan PTN ke jenjang selanjutnya, bisa baca ini buat nenangin diri sejenak. Yep, intro gue udah ngalah-ngalahin panjang pidatonya presiden belom? PS: Sediakan waktu yang panjang ya untuk membaca tulisan ini. Panjaaaaaang banget soalnya. Tapi lo nggak bakal rugi kok kalau baca ini hehe.

PTN? Siapa sih yang ngga tahu dan ngga mau masuk PTN. Ya, Perguruan Tinggi Negeri ini mempunyai kegengsian tersendiri di kalangan pelajar kita. Sigh. Walaupun gue ngga sepenuhnya setuju juga sih. Sip, baca sampai akhir dulu ya baru komentar heheyyy. Di sini gue bakal cerita, sebut saja namanya ‘perjuangan’ mendapatkan PTN itu dari awal hehe.

1. Penjurusan SMA

Kala itu…. di saat gue lagi sibuk-sibuk mempersiapkan diri untuk menghadapi UN, gue sebenernya masih galau maksimal mau lanjut kuliah di mana setelah lulus SMA dan sebanyak-banyak itu fakultas di dunia perkuliahan, gue juga tetap bingung mau menggeluti yang mana satu di kuliah nanti. Gue liat satu-satu nama-nama fakultas dari jurusan IPA, sesuai dengan jurusan gue di SMA. Ya lo pada tahu sendiri kan, dari jurusan IPA, ada segala macam perteknikan, ada juga kedokteran, ilkom, intinya bisa jadi dokter, arsitek, dan bisa juga berkecimpung di dunia perminyakan, pertambangan, perkapalan, dan sederet pekerjaan berbau sains lainnya. Tapi, dari semua itu, ngga ada satupun yang menarik hati gue.

Kalau melihat kesukaan gue atau kelebihan gue sendiri, bukan bermaksud apa, tapi realistis aja, gue lebih suka ke hal-hal yang bersifat hapalan, gue juga sering ikut lomba yang berbau sastra seperti lomba tulis surat terbuka untuk presiden tingkat nasional, bukan ya lomba olimpiade sains seperti halnya temen-temen gue yang lain dari jurusan IPA. Tapi, jika melihat indeks prestasi gue atau nilai-nilai gue di raport, juga ngga jelek-jelek amat kemampuan gue di IPA. Selalu masuk 10 besar dari kelas 10 sampai 12 menurut gue udah luar biasa baik, kan? Jadi, menurut gue, selain bisa ngikutin di IPA, gue juga suka sama pelajarannya seperti kimia, fisika, biologi, tapi gue samasekali nggak punya passion ke sana. Nah, ini inti semuanya dari awal. Gue sukaaaa banget sama itu pelajaran IPA, gue ikutin dengan baik, nilai raport bagus, ranking 10 besar juga di kelas, tapi samasekali ngga ada passion ke sana untuk lebih lanjutnya. Di mana akhirnya gue bisa menarik satu kesimpulan:  All you need is passion.

Pasti kalian semua daritadi bertanya-tanya bukan, “Loh, kalau nggak ada passion ke IPA, kenapa pilih itu? Kenapa nggak pilih IPS pas penjurusan di SMA?”. Hihiy, gue juga rada bingung nih. Pas ada penjurusan di akhir kelas 10, gue liat nilai rapor gue, dan nilai pelajaran IPA sama IPS gue hampir seimbang, walaupun lebih besar sedikit ke IPA, tapi cuma beda dikit aja. Dan gue bingung lagi. Duh, kenapa harus ada penjurusan sih, pikir gue waktu itu. Kenapa ngga digabung aja pelajaran IPA dan IPS-nya tanpa ada penjurusan. Yeahhh itu pikiran gue waktu itu. Ndablek emang, kalau kata temen gue. Haha, secara gue masih polos banget waktu itu. Jadilah gue bingung. IPA, IPS, IPA, IPS. Dag, dig, dug, dag, dig, dug, darrr! Akhirnya gue menetapkan pilihan di jurusan IPA. Faktanya, hidup nggak semulus itu bro haha, nggak asal masuk IPA ternyata, ada tes penjurusan IPA nya juga. Jadi, kalau kita berhasil lalui tes itu kita bisa masuk IPA, kalau engga, kita otomatis masuk di kelas IPS. Gue inget banget tes itu hari Senin, gue masuk ke ruang tes tanpa persiapan apa-apa, secara hari Minggunya kemarin gue malah ke tokobuku beli novel dan novel marathon sampai malam. Jadi intinya gue ngga ada belajar samasekali buat tes penjurusan itu. Akhirnya, gue jawab semampu gue, lumayanlah. Dari 10 soal esai gue cuma kosong 4, dan yang kosong itu soal fisika HAHAHA. Pas pengumuman, gue udah ngerasa kalau gue bakal masuk di kelas IPA dan ternyata memang benar. Nah, jadi kalau kalian semua bertanya-tanya, intinya gue suka dua-duanya pelajaran itu, baik IPA ataupun IPS. Aneh, kan? Tapi bagi kalian semua, sebaiknya pikirkan baik-baik, mau di IPA atau IPS, pilih berdasarkan hati nurani dan kemampuan diri, temukan passion kalian, lebih minat ke mana, Jangan ngga ber-passion kayak gue heheh. IPA-IPS sama-sama bagus dan menyenangkan kok. Percaya sama gue. Jangan ikut-ikut orang lain aja intinya, juga jangan gengsi atau apalah itu yang nggak penting. Understood?

2 tahun berlalu cepat. 2 tahun gue di kelas IPA yang lumayan menyenangkan kalau mengingat tugasnya yang bikin gue mimisan. Biologi, gue masih bisa ngandalin hapalan gue, secara gue memang suka ngapal. Kimia, gue paling suka praktikumnya yang menyenangkan, campur larutan ini campur larutan itu hahaha, yang nyebelin fisika aja kali ya, gue jaraaang banget ngerjain PR fisika. Gue hampir selalu ngerjain PR fisika di sekolah hehe jangan ditiru yaaa. Gue ngga pernah ngerti itu soal fisika memang beda sendiri atau apa, panjang kayak teks bahasa, itung sana itung sini, buat gue pengin gigit aspal. Tapi, gue berani taruhan dengan seluruh koleksi novel gue, catatan fisika gue di kelas pasti paling lengkap, paling rapi, dan paling berwarna hehehe, di sini gue boleh bangga. Gue selalu mencatat rapi-rapi apa yang ada di papan tulis dengan spidol warna-warni, jadi not too bad-lah. Begitu juga dengan catatan-catatan mapel lainnya, gue selalu catat dengan spidol warna-warni. Ada juga yang terakhir pelajaran matematika, gue sukaaaa banget sama gurunya, namanya Pak Sikkat, ini guru terganteng looooh hehe, mirip papanya Bella di film Twilight. Ingat, kan? Jadi tahu dong, gue selalu semangat ’45 pas pelajaran MTK. Tapi, ada satu momen di mana gue ketiduran di jam Pak Sikkat, mana gue duduk paling depan dan baru terbangun saat jam istirahat. Gue nggak tidur samasekali waktu itu malamnya, wajar kan gue ketiduran wkwk. Intinya, gue melewati 2 tahun gue di jurusan IPA dengan sukacita. Yeaaah anak teladan banget kan, kalau cabut tiap Jumat-Sabtu ke McD’s masih bisa dibilang teladan sih haha.

2. UN 2014

UN gue nyikapinnya dengan santai sih, atau terlampau santai hehe, kidding! Tipsnya nih, kita harus siapin itu dari jauh hari. Belajar dari jauh-jauh hari juga, dan jangan SKS, tau kan, sistem kebut semalam. Gue ngikutin semua ritual sebelum UN itu, tahu kan pemantapan di sekolah sampai sore, les sampai malam, buat PR sampai pagi, lalu sekolah lagi, begitu seterusnya. Tapi, terbayar kok. Hadapi UN dengan yakin intinya. Yeahhh, udah kayak M. Nuh aja gua.

Seminggu sebelum UN kalau menurut gue sih ngga perlu belajar lagi, ngga usah di-force. Percaya deh, semalas-malasnya lo pada, masa sih tiga tahun belajar ngga ada satupun yang nyangkut, ngerti kan maksud gue? Atau sekeras-kerasnya belajar, juga nggak bakal guna kalau lo ngga tawakal atau berdoa sama Tuhan. Jadi, udah, seminggu sebelum UN itu santai, ngga usah belajar terlalu keras, dan banyakin doa. Inget, jangan terlalu keras belajarnya. Santai and take it easy. Gue inget banget hari-hari gue seminggu sebelum UN dengan detail. Pulang sekolah jam 1, secara saat itu udah ngga ada pemantapan lagi aka minggu tenang, gue ngga langsung pulang. Setiap pulang sekolah, gue jalan entah itu nge-froyo di JCO, nonton film di XXI, beli seabrek novel di Gramedia, dan hal-hal lain yang gue sukai. Semuanya gue lakukan demi ngelepasin penatnya belajar selama ini. Refreshing sebelum UN ceritanya heheyy.

UN yang berlangsung selama 3 hari itu terasa berlalu dengan cepat. Gilaaa, 3 tahun ditentukan akhir dalam 3 hari, yeahh keren kagak sih sistem pendidikan kita (kill someone to blame please haha) dan sialnya, kita semua hampir seluruh pelajar di Indonesia yang ikut UN baru tahu di hari pertama UN, kalau ternyata UN SMA tahun 2014 ini menggunakan standar PISA internasional. KILL ME PLEASEEEE! Ya, mau gimana lagi, pasrah aja ye gak sih. Intinya, soal UN tahun 2014 itu bedaaaaaaaaaaaaaaaa jauh dibandingkan dengan UN tahun-tahun sebelumnya. Intinya, I did my best, let God do the rest.

Sambil menunggu UN, gue isi kegiatan gue dengan les di GO tersayang. Jaga-jaga, kalau gue ngga lulus SNMPTN (padahal gue yakin banget, gue nggak bakal lulus SNMPTN. Wondering why? Haha), gue harus ikut tes tertulis SBMPTN. Jadi, sambil uring-uringan nunggu hasil UN, gue bolak-balik ke-GO tiap hari dan fokus belajar buat SBMPTN.

Skip, langsung ke pengumuman UN aja ya. Hari itu tanggal 20 Mei 2014, bukan ya apa, gue yakin sih bakal lulus, tapi teteeep aja gue deg-degan. Tiba-tiba gue kepikiran, kemarin pas UN, gue isi nama nggak ya, duh tanggal lahirnya kemarin gue buat nggak ya di LJK, dan berbagai macam kekhawatiran tak berdasar lainnya. Akhirnya gue pasrah dan berharap yang terbaik. Pengumuman pun tiba. Alhamdulillah, gue lulus dengan nilai yang sangat baik menurut gue. Inget, definisi baik menurut gue jangan disamain sama baiknya peraih nilai UN SMA tertinggi di Indonesia ya wkwk.

Ini nilai UN gue yang “baik” itu:

Bahasa Indonesia   : 9.40
Bahasa Inggris         : 8.40
Matematika              : 7.75
Fisika                           : 8.50
Kimia                           : 9.50
Biologi                         : 8.25

3. SNMPTN 2014

SNMPTN pasti pada tahu kan. Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri ini memberikan keistimewaan buat seluruh pelajar di Indonesia untuk masuk PTN tanpa tes, melainkan hanya dengan nilai rapor. Kece badai ngga sih, maksud gue enak kan masuk tanpa perlu ikut tes? Tapi, kembali lagi, gue bingung, mau pilih apa  ya buat SNMPTN, akhirnya gue memantapkan untuk pilih jurusan di rumpun IPS. Gue udah konsultasi juga sebelumnya sama guru BK, bisa sih, pilih lintas jurusan (dari IPA pilih jurusan IPS), tapi kemungkinan diterimanya kecil. Gue udah tahu benar akan hal itu. Tapi, tetep gue pilih rumpun IPS. Nekat ye gue. Tapi prinsip gue ya itu, gue mau bener-bener dapat jurusan yang gue mau, bukan sekadar melihat kata LULUS di SNMPTN tapi lulus di prodi jurusan yang ngga gue pengin. Misal, gue ngerjain soal fisika setengah mati dan ngga pernah buat pr fisika sendiri di SMA, masa sih, demi sebuah kata “lulus” di SNMPTN, gue pilih jurusan fisika di kuliah. Yeeee, itu mah namanya bunuh diri. Jadi, gue tipe orang yang bakal memperjuangkan apa yang gue inginkan sampai dapat, oke, ngga sampai dapat juga sih, kalau misalnya Tuhan ngga berkehendak, at least, sampai gue berusaha semaksimal mungkin.

Pengumuman hasil SNMPTN pun tiba. 27 Mei 2014 itu ngga terlalu mendebarkan buat gue. Gue masukkan NISN plus tanggal lahir gue, kemudian mengklik “lihat hasil seleksi” and tadaaaaaa! Ini dia yang gue temuin.

SNMPTN 2014

Duh, itu mas SNMPTN tega amet sih, ya nolaknya, ngga pakai kata maaf lagi, wkwk. Gue pikir tulisannya bakal, “Maaf, Anda blablabla…” nyatanya langsung to the point hahaha. Sedih? Engga. Gue ngga merasa sedih samasekali. Gue sadar diri gue milih lintas jurusan jadi gue dari awal tahu bakal ngga diterima wkwk. Gue juga dari awal memang udah niatin mau ikut SBMPTN, lewat jalur tes tertulis, padahal itu belum pengumuman SNMPTN loh dan saat ngeliat warna merah di website itu pun gue cuma nyengir dan langsung teriak dalam hati, “Tunggu gue, SBMPTN!”

Tapi, ngga enaknya, gue sedikit merasa bersalah lihat mama-papa gue. Jadi, begini ceritanya, si mama pas lagi baca koran,

“Kak, liat deh, ini yang lulus SNMPTN namanya diumumin di koran juga,”

“Oh,”

“Loh, si anu lulus kak?”

“Iye tuh katanya,”

“Padahal si anu ranking-nya di bawah kamu ya,”

“Ya teruuus? SNMPTN itu kayak gambling mah, untung-untungan,”

Papa nimbrung….

“Coba kemarin kamu pilih jurusan yang memang untuk IPA, pasti kamu lulus SNMPTN,”

“Yaudahlah pa, SNMPTN doang ini. Nanti kakak lulus di SBMPTN kok,”

“Bukan gitu lho, ini soal kesempatan. Kamu ngga memanfaatkannya dengan baik. Nilai IPA kamu kan tinggi, coba kemarin kamu pilih jurusan farmasi, pasti lulus dah”

“Yaudah sih pa…”

“Kamu lucu juga sih. Papa kalau jadi panitia seleksi SNMPTN-nya juga bingung kali. Ini anak IPA pilih jurusan IPS, gimana mau diseleksi kalau ngga ada nilai IPS-nya,”

“Duhhh, udah deh pa…”

Terus mama berdeham, “Udah pa, kan masih ada SBMPTN,”. Naaaaaah bener tuh mama, paaaaaaa. Hhhhh, lo tau, pas mama-papa gue keluar, langsung gue simpan itu koran di tumpukan terbawah. Bikin rempong aja deh ye tuh koran haha. Sebenernya, gue samasekali ngga ada penyesalan, karena ngga lulus SNMPTN. Ngerti kan, dari awal gue pengin jurusan di rumpun IPS, jadi kemungkinan lulus SNMPTN itu keciiiiil banget. Makanya, dari awal gue belajar untuk persiapan SBMPTN dengan semangat.

Intinya teman-teman, pilihlah jurusan yang sesuai dengan passion kalian masing-masing. Jurusan di kuliah itu ada banyak kok. Ubah mindset kalian yang berpikiran kalau jurusan IPA harus jadi dokter. Please deh haha. Kecuali, passion kalian dari awal memang udah pengin jadi dokter, nah itu lain lagi. Jadi, bijaklah dalam memilih jurusan. Jangan ikut-ikutan aja intinya. Ya ampuuuuun, bijak kali gue.

4. SBMPTN 2014

Tau kan, SBMPTN, kependekan dari Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri. Bedanya, SBMPTN ini yang diseleksi nilai tes tertulis kita, sedangkan SNMPTN yang diseleksi tentu aja nilai rapor kita. Tapi, ngga sepenuhnya rapor juga, nilai rapor tinggi belum tentu masuk SNMPTN. Yehhh banyak nih yang ngalamin, tergantung fakultas dan prodi yangg kita pilih juga. Ibaratnya, SNMPTN itu kayak gambling, untung-untungan. Bedanya, kalau SBMPTN, samasekali ngga kayak gambling, SBMPTN kita bisa masuk di mana aja, kalau kita berusaha keras belajar dan ikutin tesnya baik-baik. Duh, bijak kali gue.

Di SBMPTN gue tetap ambil rumpun IPS, walaupun jurusan gue di SMA adalah IPA. Tapi, itu artinya, gue harus belajar pelajaran IPS mulai dari awal, beda dengan teman-teman gue yang memang jurusan IPS di SMA, mereka tinggal mengulang-ulang saja untuk tes SBMPTN, sedangkan gue harus belajar dari awal dan mengejar ketertinggalan gue.

Hari-hari sebelum tes SBMPTN, tempat ibadah gue yang semulanya di mall tiba-tiba berubah jadi di tempat bimbel tersayang, GO. Ngga enaknya selama intensif persiapan buat SBMPTN itu adalah, temen-temen lo yang lulus lewat SNMPTN pada sibuk ngajakin jalan, dan dengan “baiknya” gue menjawab, “katanya mau masuk PTN sama-sama, biarin gue belajar dulu ya buat SBMPTN,” you know, a nice way of saying, “Bitch, don’t disturb me!”

Gue berangkat ke GO jam 9 pagi dan pulang jam 9 malam. Bener-bener 12 jam. Tapi, biarpun harus belajar IPS dari awal, gue samasekali ngga keberatan loh. Malah gue seneng banget belajar IPS-nya. Materi yang bakal dipelajari di kelas les, udah gue baca di rumah, udah gue kerjain latihan soalnya. 150-an soal setiap hari gue sikat, yehahaha, gue terlampau girang bro. Rasanya seneng banget belajar IPS. Panggilan jiwa kali ya.

Setiap akhir pekan, GO selalu mengadakan Try Out simulasi SBMPTN, untuk menguji kemampuan dan kesiapan kita. Try Out pertama gue lumayanlah. Peringkat 31 dari ratusan peserta GO se-kota Batam. Menurut gue lumayan sih, udah ngalahin anak IPS aslinya yang di bawah gue. Inget, takaran lumayan gue dari IPA yang nyebrang ke IPS, ini beda sama lumayan jenis lainnya haha. Jadi, ya not too bad-lah.

TO-TO selanjutnya menunjukkan grafik yang semakin meningkat hingga peringkat TO gue bisa naik jadi 10 besar se-kota Batam.

Perjuangan itu akan terasa lebih manis jika kita bisa membalasnya dengan kata lulus di akhir lewat SBMPTN. Nama baik brooo ini, gengsi juga dipertaruhkan, tahukan, di Indonesia ini gengsi rada dinomorsatukan. Tapi bagus juga sih, menurut gue, dengan adanya gengsi itu kita jadi terpacu untuk berusaha keras mendapatkan yang kita inginkan tersebut.

Selama les intensif SBMPTN di GO, gue masuk kelas IPS, di sana, gue kenalan sama semua anak IPS yang baik-baik banget hehe. Ada Metha, Achyar, Yackub, Desy, Pipi, Idham, Erfan, dan masih banyak lagi. Tapi semua dari mereka mempunyai pertanyaan yang sama ke gue, “kok lo dari IPA pilih IPS?” errrrrrr, jadilah gue jelasin lagi dari awal, bahwa gue baru menyadari passion gue ke sini. Ngga ada kata terlambat kan kalau kita mau berusaha cikiciww, udah mirip om Mario Teguh belom sih gue.

Gue ikutin kelas intensif gue, mempersiapkan diri dengan matang menuju SBMPTN. Gue pelajari semuanya, sejarah, ekonomi, geografi, sosiologi. Alhamdulillah, gue ngga nemuin kesulitan. Gue juga suka sama kondisi kelasnya yang kondusif dan semua temen-temen IPS gue yang ngedukung juga tentor-tentornya yang mendorong dengan berbagai motivasi. Hari tes SBMPTN pun kian dekat. Rasanya gue masih pengin belajar IPS lebih lama lagi, ketemu sama temen-temen IPS gue lagi, dan les sampai jam 9 malam lagi. Gue pengin lagi. Memory is cruel, isn’t it?

Selasa, 17 Juni 2014 pun tiba. Gue datang ke tempat tes dengan percaya diri setelah sebelumya sarapan di rumah. Inget teman-teman, sarapan itu penting. Apalagi jika kita akan mengikuti tes seperti itu. Serius deh. Soalnya, dulu gue pernah pas mau ujian, ngga sarapan, yeahhh selain jam yang berdetak, teriakan lapar perut gue juga ikut mengisi ruangan ujian. Sejak itu gue menanamkan prinsip sarapan itu penting.

Pengawas masuk dan tanpa ba-bi-bu lagi langsung bilang dengan, pardon my French, her arrogant ass, “lepaskan jam tangan kalian dan masukkan ke dalam tas di depan bersama papan ujian,” dan sumpah yaaa, gue bengong dengan kagetnya. Eh ini beneran nggak boleh pakai jam tangan ya ujiannya? Gue paniiik, gimana engga. Try Out biasa di GO aja gue pakai jam buat ngukur waktu pas buletin jawaban, apalagi iniiii, gue butuh banget dong gilaaaa. Ngga berhenti sampai situ, peraturan nggak boleh pakai papan ujian juga buat gue pengin gigit telinga pengawasnya, tapi yaaa mau gimana lagi, namanya juga peraturan. Mungkin, kalau pakai papan ujian, dikira bakal contekin selipan di sana, tapi gue ngga ngerti dengan aturan ngga boleh pakai jam tangan. Apaansih, takut ada yang pakai kalkulator di jam tangan? Ya di-check dong, atau buat peraturan, pakai jam tangan yang tidak ada kalkulatornya. Heloooo. Saat gue lagi ngedumel dengan pikiran gue sendiri, temen gue, di sebelah udah ngelapor sama pengawas di depan perihal papan, “Bu, tapi ini mejanya nggak rata, nggak bisa kalau nggak pakai papan,” dan dengan annoying-nya dia menjawab, “Saya tidak peduli. Itu memang aturan dari pusat,” dan gue makin bengong. Shiiiiit! Ngga bisa lebih bitchy lagi, ya. Karena ngga ada yang bisa dilakukan lagi, gue akhirnya berdoa, semoga kertas LJK gue ngga robek karena buletin di atas meja yang ngga datar dan reot itu.

Gue pun fokus untuk mulai ngerjain. Soal pertama yaitu TKPA aka Tes Kemampuan dan Potensi Akademik. Tes yang terdiri dari matematika, bahasa Indonesia, bahasa Inggris, kemampuan verbal, numeral, dan vigural dengan total 90 soal, masing-masing 15 soal. Gue skip soal MTK-nya (karena udah mual duluan liatnya plus, kebiasaan gue kalau ngga dapat di satu soal MTK, gue bakal nge-stuck di situ sampai waktu habis, makanya MTK gue skip dulu), dan dengan langkah pasti, gue langsung nyabet soal bahasa Indonesia dan bahasa Inggrisnya. Dilanjutkan dengan verbal, numeral, dan vigural. Kebetulan, temen gue dari IPA, Raysa Nick Valdo aka Ecak, ikut tes SBMPTN IPS juga, dan kebetulan lagi, kita satu ruangan dan dia duduk tepat di belakang gue. Ecak knows me so well, dia ngga berhenti-hentinya ngingatin gue dengan berbisik pelan takut ketauan pengawas, “Ret, buletin dulu, yang udah dijawab,” atau, “Ret, cepet buletinnya,” karena gue mungkin manusia paling lambat bulet-buletin LJK dan SBMPTN, walaupun lo bisa jawab semua soal tapi belum dipindahin ke LJK sampai waktu habis, say goodbye aeh, karena pengawas yang mirip Medusa itu ngga bakal biarin lo mindahin jawaban ke LJK kalau waktu udah habis, apapun alasannya. Kayak siput, gue buletin dengan sabarnya di waktu yang tersisa. Gue kadang kesel sendiri, kenapa gue bulet-buletin butuh waktu setahun ya Allah, hhh. Akhirnya, gue selesai juga. Thanks to Ecak!

Istirahat satu jam, gue sama temen gue yang lain duduk di depan kelas, buka buku, persiapan buat tes soshum selanjutnya sambil makan sandwich-nya Sari Roti yang disiapin mama tercinta. Gue udah cukup PD sih dengan perbekalan yang udah gue siapin selama ini, jadi gue tinggal ngulang-ngulang aja. Istirahat pun usai. Tes soshum pun dimulai. Jeng jeng! Inilah tes yang sesungguhnya. The real test yang menguji kemampuan IPS yang udah gue siapin kurang lebih selama sebulan. Gue buka lembar pertama, sejarah. Gue jawab 12 dari 15 soal. Lumayan, menurut gue. Lalu, geografi. Jawab 13 dari 15 soal. Lumayaaan. Lalu, sosiologi. Gue ngga berhenti bersyukur, alhamdulillah makasih ya Allah, gue bisa jawab semua soal sosiologi dengan yakin, dan yang terakhir adalah ekonomi. Sial, gue mati kutu di ekonomi. Gue cuma bisa jawab 8 soal dari 15. Rgghhhh, rada tricky memang ya ekonominya, menurut gue. Ngga tau gimana menurut anak IPS aslinya. Menurut gue yang dari IPA, rada susah sih ekonominya.

Ding! Waktu habis. Ok, di saat peserta yang lain pada ngumpul di depan kelas, membicarakan tes yang baru saja usai, gue milih langsung ke mobil, sengaja menghindari percakapan yang gue pikir malah bakal buat gue down. Gue cabut dari tempat tes itu, dan headed to Mega Mall. Yeeeah gue kagak langsung pulang ke rumah. Gue pengin refreshing bentar. Gue nonton tante Angelina Jolie di film Maleficent, dan entah kenapa gue enjoyed nontonnya, biasanya gue ngga suka film Disney berbau animasi gitu. Tapi yeudahlah ye, setelah itu, gue main di Timezone ampe boseeen. Lalu turun ke Hypermart, borong cokelat, abis itu duduk di JCO nikmatin frozen yoghurt kayak biasa, jam 8 malam, baru gue balik ke rumah, padahal tes SBMPTN tadi selesai jam 2 siang heheh.

Sisanya…. pasrah. Apapun yang diberikan, gue serahkan aja yang terbaik yang mana. I did my best, let God do the rest. Hasil SBMPTN diumumin masih satu bulan lagi. Gue sih ngga terlalu mikirin lagi. Apa yang terbaik aja pokoknya. Juga, saat itu bertepatan dengan bulan Ramadhan, jadi agak ke-distract deh wkwk. Gue lebih milih fokus ke bulan Ramadhan, aciiik. Juga, ada satu kebiasaan baru gue selama nunggu SBMPTN sekalian juga nunggu waktu sahur, tiap malem gue selalu buka Instagram dan nge-scroll akun-akun online shop. Gue udah nahan-nahan, tapi tetep aja, mata ini selalu mengkhianati.

Duduk sepuluh menit, langsung datang tagihan ke mama Rp. 800.000-an. Iyeeee haha, hampir satu juta, iye gue tahu. Gimana lagi dong, dunia online shop itu kejam haha. Mama bertanya, “Kamu beli apa aja sih sebanyak itu, kak?” errrrr dan gue pun menjawab dengan kalemnya, “tas mah, buat kuliah nanti, itung-itung investasi…” yeaaah nge-bullshit amet ih.

Pengumuman SBMPTN pun tiba. Rabu, 16 Juli 2014. Deg deg deg. Gue liat jam. Udah jam 4 sore. Pengumuman kelulusan SBMPTN bakal diumumin jam 5 sore. Duh, gue mesti ngapain nunggu 1 jam, oke, gue mutusin buat tidur aja. Secara, gue belum tidur sebelumnya. 1 jam kemudian….

Gue kebangun jam 5 lewat 5. Gue lihat HP dan di situ ada banyak notifikasi dari grup, teman-teman gue yang lain yang udah ngecek dan dinyatakan lulus, gue pengin pingsan aja rasanya. Cepet-cepet gue buka web SBMPTN. Siaaaaal, loading-nya lama kali dan entah karena overload atau apa, gue sampai coba 3 kali, baru bisa kebuka. Dan hasilnya…

SBMPTN

Alhamdulillah, Ilmu Hukum UNDIP. Gue gemeteran pas baca itu dan sedikit sesi nangis, yeaaah I hate to admit tho. Gue ngga henti-hentinya bersyukur. Terimakasih ya Allah. Ini hadiah Ramadhan yang terindah, berhubung pas pengumuman saat itu sedang dalam suasana bulan Ramadhan. Akhirnya, perjuangan gue sampai lintas jurusan segala ngga sia-sia:”) Mimpi itu bukan sekadar angan kosong. Bismillah. Ini merupakan suatu awal baru untuk tahap selanjutnya. I’m a law student! Akhirnya gue nemuin passion gue, yang bener-bener gue ingin perjuangkan untuk ke depannya, semoga impian gue yang lain, seperti beasiswa S2 di luar (my first wish on the first Syawal with Fauzan Permana aka Ojan) bisa tercapai di tahun-tahun mendatang. Permudah untuk ke depannya, ya Rabb.

Menurut gue sih, inti dari semua hal yang kita jalani di dunia ini, harus didasarkan pada passion. Whatsoever deh orang lain mau bilang apa, atau apapun itulah yang ngga penting dan jangan pernah takut bermimpi, plisss deh mimpi ngga dibayar kok hee, jadi be yourself, do your best, and success will come to be yours. Tidak pernah ada kata terlambat. Juga, menurut gue pribadi sih, ngga masalah kuliah di manapun (ini masih sering banget jadi perdebatan usia tamat SMA dewasa ini), karena hey, itu bukan hal yang menjamin kesuksesan seseorang. Gue sendiri sih, tipe orang yang berpikiran terbuka. Banyak kok orang sukses dari berbagai almamater, baik negeri maupun swasta. Semua itu tergantung pribadinya masing-masing. Individu itu sendirilah yang berperan, bukan hanya nama besar almamaternya. Jadi, sejujurnya sih, gue rada ngga suka sama orang-orang yang terkadang merendahkan sekolah/perguruan tinggi swastaataupun sebaliknya. Sama bagusnyalah menurut gue, kan niatnya sama-sama bagus. Tinggal tergantung individunya aja ahelaaah. Soooo… lupakan itu, dude. Itu perdebatan seklasik “IPA atau IPS” jaman SMA, yang kalau kuliah menjadi “PTN atau PTS” dan plis deh ngga usah dengerin orang yang cuma bisa ngerendahin lo. Buang-buang waktu aja. Jadi, pilihan untuk sukses atau tidak, tegantung kepada kitanya sendiri.

Juga, jangan mudah menyerah dengan kegagalan-kegagalan yang ada. Jadikan itu suatu langkah awal ke depan untuk berusaha lebih baik dan keras menggapainya. Mana ada sih, orang sukses yang ngga pernah gagal? Atau kalaupun ada, itu beginner’s luck kaliii. Santai aja. Semua kerja keras dan usaha yang sungguh-sungguh itu hasilnya sepadan dengan yang kita usahakan kok. Dan, untuk sesama pejuang di luar sana, mimpilah setinggi-tingginya dan berusahalah sekeras-kerasnya. Tuhan juga ngga akan memberikan kenikmatan kepada umat-Nya yang tak mau berusaha, kan? Semangat, teman-teman! Semoga postingan ini dapat bermanfaat. Cheers!

Reta Riayu Putri

Desttencle

Tau nggak sih, ini post sok tegar gimana gitu. Buat gue pengin gigit aspal. Anw, gue nulis post ini di sela-sela waktu libur setelah kelulusan. Sediiiiih banget rasanya. Di saat gue bolak-balik ibadah ke mall, nonton film, beli buku, dan lain-lain, selalu ada waktu di malam hari di mana gue tiba-tiba nge-scroll galeri foto di HP dan flashback ke masa-masa sekolah dulu (yeeeah, kayak udah lama aja lulusnya, barusan aja padahal). Okay, it’s exaggerated. Tapi gue ga boong sumpah. Sedih banget rasanya, nggak ke sekolah lagi tiap pagi, ngga buat PR lagi, anw gue kangen loh buat pr fisika di sekolah tiap pagi. Kangen kebersamaannya maksudnya haha, walaupun itu tetap ngga boleh dicontoh heheh. Jadi, ini postingan buat mengenang masa-masa SMA gue yang asdfghjkl unyuh berat itu yeeeah. Udah kayak anak alay belom gua?

23

History

Desttencle itu nama dari kelas X-D (Sepuluh-D) tahun 2011/2012 SMAN 1 Batam. Nama yang unik, bukan? Gue berani jamin di dunia, cuma ada satu kata Desttencle, yaitu kelas ini. Desttencle merupakan singkatan dari Delta Best Ten Class Ever. Ini kelas yang paling berkesan menurut gue. Kekompakan kami teruji ketika awal masuk sekolah, saat masa MOS (Masa Orientasi Siswa). Hari-hari awal masuk SMA gue diawali di kelas ini. Mulai dari perkenalan satu sama lain, pas kita masih polos banget, polos unyu-unyu gitu dah haha nggala. MOS-nya berjalan lancar, biasa, mulai dari minta tandatangan kakak OSIS, bawa bekal berdasarkan kode, dan sebagainya. It was fun. Sampai suatu saat…

Jadi, di akhir minggu pertama, tepatnya di hari Sabtu, masing-masing kelas sepuluh diminta untuk menampilkan semacam pentas seni kecil, dengan maksud untuk saling mengenal antarkelas. Bisa apa aja, mulai dari nyanyi, dance, dll. Desttencle udah pada siap-siap nih, kita udah latihan dari hari sebelumnya, udah PD banget nget nget mau tampil, dan di atas panggung, rekaman kaset background pengiringnya macet. Panik. Itu satu kata yang muncul. Paniiik banget seriusan. Akhirnya secara spontan, Gilbert sama Risyad mimpin di depan dan kita nyanyi bareng-bareng diiringi gitar. Spontan lho, HAHAHA. Respect ga tuh wkwk. Ga jelek-jelek banget loh, kami PD banget malah nyanyinya, berasa kayak padus di Istana Negara.

School Days

60

Seperti anak normal tapi gila lainnya, keseharian kami dipenuhi dengan berbagai kegilaan. Ini gue kangen banget hari-hari itu. Tugas, anak-anak Desttencle, gue kangen semuanya tentang Desttencle. Kangen ngegosip, kangen bolosnya, kangen candaannya, kangen guru-gurunya, kangen tugas-tugasnya, kangen semuanya. Juga, kami beruntung banget dapat walikelas Mr. Africeli atau biasa disapa Sir. Celi. Pals, Sir. Celi ini orangnya dispilin banget, which is good. Kalau setiap ibadah pagi, terlambat 1 detik aja, lo bakal ngga boleh masuk. Disiplin itu bagus kan, dan gue termasuk orang yang menjunjung tinggi kedispilinan hihiy. Tapi, tetap, gue pernah terlambat ibadah pagi sebelum pelajaran. Ivo is the only one to blame. Gue satu jemputan sama tuh anak, dan dia ngaret jadinya, gue sama dia sampai di sekolah sekitar jam 7:05. Gue masih inget banget itu hari Selasa, dan gue kebagian jadwal piket hari Selasa. Tau ga sih, David, Desi Napouling, Ivo, yang juga piket hari Selasa pada datang telat semuanya hari itu. Alhasil, kelas kotor banget nget nget nget. Lengkap kagak sih, udah terlambat ibadah, ngga piket pula. Hiwww. Abis bro abis. Sir Celi keluar and started his speech from a to z. Gue pengin banget nginjak kaki Ivo saat itu juga. Kalau ngga gara-gara dia, pasti kagak bakal begini jadinya. Alhasil, akhirnya kami disuruh lari keliling lapangan cewek 3 kali putaran dan cowok 5 kali putaran. Gue keringetan kan, tapi Sir Celi kira gue nangis. Gue jadi pengin ketawa pas itu. Gue inget banget kata-kata Sir Celi hari itu. “If you didn’t want to clean the classroom up, BRING YOUR HOUSEKEEPER HERE,” Ngakak. Akhirnya, sampai sekarang, kalau ketemu gue, Sir Celi pasti bilang, “jangan nangis, Reta,” dan gue cuma bisa meringis wkwkw. Masih inget aja Sir Celi.Masih banyak lagi yang lain, tapi gue rasa kagak cukup nih halaman buat nulis semuanya. Here ‘some’ silly photos of us. Flashback, flashback. Kangen banget gue sama kelas ini. Desttencle :’)

40

39

46

48

1

2

4   7

8

10

11

12

13

14

17

18

19

21

22

24

25

26

27

31

34

36

41

30

43

44

45

37

29

33

42

32

50

51

52

53

54

55

56

57

62

63

65

66

47

“Today everything exists to end in a photograph” -SS

Ti amo, Desttencle. Always and forever.

Girls’ Day

Friday will always be my favorite day. I could smell the weekend coming. It smells good! And that day, we didn’t have class and got nothing to do but taking photos. Such a great day. Sorry, boys, girls could be crazy tho. So boo-yah! Cut!

1

2

3

4

5

6

7

8

12

13

14

15

24

25

26

27

28

29

30

Random Thoughts

I’d like to write. God! I mean it. It’s because I didn’t write for a long long time, I forgot how to write. And now, I just want to scream like a rocker, I really forgot the way to write. I mean, okay, it’s exaggerated but I really forgot how to write in my way. It’s strange, like a stranger forgot the way to home, huh. It’s like, I have thousand stories I’d like to tell, but I just don’t know where to start. Okay. I’m messed up. No, you don’t need to worry about me. I’m okay. My friends said I just need to take a deep breath -a nice way of saying that I have to go to somewhere to make my mind clear. I went to mall, buying some books, watching some movies at cinema, eating, sleeping, eating, and eating. Hell ya, too much eating. Fyi, I have read The Cuckoo’s Calling, a novel by Robert Galbraith aka J.K. Rowling. WHAT A GREAT CRIME FICTION NOVEL. I might write a review later. And, what’s next, ah ya, I just graduated from high school, of course and freaking excited to go to college. Again, I might write EVERYTHING before and after graduation. It’s like, for now, I just need to find my way to write. Gosh, I really forgot. This is surreal but it’s happening tho. Okay, actually, I really want to write a novel nor short story again but just don’t know what and where to start. I might post some photos, and another list to do. God! I got so much to do. I really need to go to find some inspiration before doing that. Well, I really messed up, think I need CocaCola. So, bye! Xoxo:)

Unrequited Case

large (1)

Everything just stopped. I’m nothing to you after all these years. I tried to ignore it. I kept telling myself to hold it but I just can’t. It feels like a suckerpunch every single time, and I never see it coming. Which makes the friendships that do hold out, the ones that make it through countless breakdowns and breakthroughs and changes and years, so damn important. I was the only one who did it. You’re the one who bring it down again and again.

I don’t want to talk about the things that happened, because that’s just that, it already happened. We can’t change it, we can’t fix it, it’s done, and it’s over. We can’t triumph over this. I cannot even begin to fathom how you can possibly justify… anything… that you’re currently doing or saying or thinking. I’m sorry that I can’t do anything right. I’m sorry that everything I touch lately seems to turn to shit. I’m sorry that I keep making these little mistakes that end up being a big deal. But mostly I’m sorry that I just don’t know how to fix this between us.

I’m turning into this hugely emotional mess over these mistakes I didn’t even know I was making and I’m tired. I don’t know how to stop my opposing-midas touch and I’m oh so tired of being this apparent screw up. It’s hard to admit the fact that you are gone and you’re not coming back. You got a new best friend. I’m just another your old friend. Popularity is everything to you. As you know, I’m just your old friend aka ex friend. We had our ups and downs, but this is the worse its ever gotten. Now, I would give everything I have to erase you from my mind, but I cannot. I like to think I’m stronger because of it, but I don’t know if that’s true. If anything, perhaps I’m just more heartless.

It’s been over a month now, and I’m still trying to figure out how I feel about everything. You’re no longer a part of my life, and that fact does indeed break my heart. I wouldn’t ever tell you that though. Not that I even have the option of being able to tell you anything, but even if I did, I would never.

I learned to put a smile on this face, and deal. Yes. Deal. I deal like a pro, I don’t need a stigma on my ass or back or my arms to tell anyone I am still here. I learned the grimace to make everyone think, hey hi. I don’t know what is wrong with me. I’m just so…tired all the time

Right now, I’m living in my darkest fear. My head hurts. I can’t stop the ringin in my ear. It feels like I’m crying blood instead of tears. All I feel is the pain. I’m dead inside. Dear, you there. It’s been a great 3 years, but it’s time to say goodbye. I never thought it would end like this. I think I have grown a bit as a person. I’m ok, I guess. I don’t care about your new friends, or your popularity. You’ll always be my bestfriend even I’m just an ex-friend to you.

Hours with Syndicate

Happy Hours, ROFL. Kamis, 26 Desember, secara tiba-tiba, Dmitri mengatakan di group Line Syndicate (IPA 5 SMAN 1 Batam), kira-kira isinya begini

We hari ini kita nonton Hours di Blitz Kepri Mall jam 13:40. Dateng ya

Unluckily, banyak yang nggak bisa, saat beberapa orang membalas,

Gabisa we maaf

Aku juga gak bisa we maaf

Nggak bisa juga

Gue jadi ragu mau ikut atau engga. Saat akhirnya, sekitar jam 12.30, barulah gue memutuskan untuk ikut nonton, daripada sendirian di rumah. Dengan segera, gue langsung byar byir byur ke kamar mandi, secara dari tadi seharian samasekali belum mandi. Gue jadi mikir, kalau misalnya Syndicate nggak ngajak jalan, mungkin gue nggak bakalan mandi seharian itu.

Tak lama kemudian, Mamah tercinta pulang dan bertanya keheranan,

“Kamu mau ke mana, Kak? Tumben mandi”

“Mau nonton sama anak kelas, Ma”

“Yaudah hati-hati, ya,”

Tak lama kemudian, Kopong pun tiba di depan rumah. She gemme a drive tho xoxo. Akhirnya, kami berdua segera meluncur ke Kepri Mall. Sesampainya di sana, ternyata yang lain sudah pada masuk ke dalam teater. Kemudian kami berdua langsung memesan tiket film Hours untuk row F seat 8 dan 9, sembari membeli popcorn dan coke, as always.

hours-movie-poster

Sesampainya di dalam, Paul Walker sedang kebingungan dengan pemadaman listrik yang menimpa rumah sakit yang merawat bayinya. Agak absurd sebenernya nonton film yang tokoh utamanya baru saja meninggal kemarin, tapi tak apalah. Mas Paulnya masih teteup ganteng kok di filmnya, walau agak creepy dan sedih juga sebenernya karena dia udah nggak ada. Ya sudahlah. Kamipun akhirnya menonton dengan hikmat.

Gue pun bertanya pada Ani di sela-sela film,

“Ni, anak kelas yang lain pada duduk di mana?”

“Nggak ada, Ret. Cuma deretan ini aja,”

“HAH?! Serius?”

“Iya, cuma kita berlapan aja,”

“Jadi cuma delapan orang aja yang ikut? Yang lainnya ke mana?”

“Pada nggak bisa,”

Film Hours ini pemerannya dikit banget, tapi filmnya lumayan dapetlah makna yang ingin disampaikannya. Tak lain, mengenai pengorbanan dan semangat pantang menyerah. Terbukti saat Paul Walker, yang baru saja ditinggal mati istrinya saat melahirkan bayi mereka, tetap bertahan di rumah sakit tanpa listrik selama 48 jam untuk menjaga bayinya yang masih berada dalam inkubator. Saat itu badai Katrina tengah menerjang wilayah Amerika. Hingga di akhir film, tim rescue akhirnya datang menyelamatkan Paul Walker beserta bayinya. Ngga tau deh itu bayi siapa di film Hours, tapi lucu amet. Seriusan.

Tanpa terasa, film berdurasi kurang dari dua jam itu usai. Apapun hasilnya, bagus ataupun buruk, kita akan selamanya selalu mengenang Hours sebagai film terkahir Paul Walker. Seperti yang kita tahu, aktor tampan pemeran polisi rahasia Brian O’connor dalam franchise aksi populer Fast & Furious ini tewas mengenaskan dalam kecelakaan lalu lintas tragis di awal Desember lalu. Sebuah berita sedih nan mengejutkan yang meninggalkan duka mendalam buat semua orang, tetapi ironisnya, secara tidak langsung juga menjadi sebuah marketing bagus buat Hours, sebuah drama thriller kecil berbudget minim yang mungkin berpotensi lebih banyak dilewatkannya jika saja Walker masih hidup.

Jam masih menunjukkan pukul empat kurang saat kami akhirnya keluar dari bioskop. Kami berdelapan, gue, Voni, Riani, Dmitri, Abid, Faizal, Luqman, dan Fauzan kehabisan ide mau ke mana selanjutnya. Hingga akhirnya kamipun sepakat ke Ocarina. Karena bingung mau ngapain, akhirnya kami berdelapan foto-foto sesekali diiringi celetukan Faizal yang selalu bikin kami sakit perut. We all died laughing. It’s fun. Tons of laughing. Love these guys.

Syndicate SMAN 1 Batam

M. Luqman Hidayat

Faizal Ibrahim

Riani Fitrahlia

M. Luqman Hidayat

SMAN 1 Batam

Dmitri Andriani, Riani Fitrhalia

Faizal Ibrahim

Dmitri Andriani, M. Luqman Hidayat, dan Riani Fitrahlia

Reta Riayu Putri, Riani Fitrahlia

Reta Riayu Putri, Riani Fitrahlia

Rama Fitria Revoni, Reta Riayu Putri

Faizal Ibrahim

OMFG Faizal

M. Luqman Hidayat, Riani Fitrahlia

Riani Fitrahlia, M. Luqman Hidayat

Dmitri Andriani

Riani Fitrahlia

Reta Riayu Putri, Dmitri Andriani

Dmitri Andriani, Riani Fitrahlia, M. Luqman Hidayat

Fauzan Permana Noor

Dmitri Andriani

Abid Affandi Wedatama, Reta Riayu Putri

Dmitri Andriani, Faizal Ibrahim

Reta Riayu Putri, Dmitri Andriani, Rama Fitria Revoni, Riani Fitrahlia

Reta Riayu Putri, Dmitri Andriani, Rama Fitria Revoni, Riani Fitrahlia

Faizal Ibrahim

Abid Affandi Wedatama, Reta Riayu Putri, Riani Fitrahlia, Rama Fitria Revoni, Dmitri Andriani, Faizal Ibrahim

Abid Affandi Wedatama, Reta Riayu Putri, Riani Fitrahlia, Rama Fitria Revoni, Dmitri Andriani, Faizal Ibrahim

Abid Affandi Wedatama, Reta Riayu Putri, Riani Fitrahlia, Rama Fitria Revoni, Dmitri Andriani, Faizal Ibrahim

Abid Affandi Wedatama, Reta Riayu Putri, Riani Fitrahlia, Rama Fitria Revoni, Dmitri Andriani, Faizal Ibrahim

IMG_8573

Riani Fitrahlia, Fauzan Permana Noor, Dmitri Andriani

Riani Fitrahlia, Fauzan Permana Noor, Dmitri Andriani

Trip to Sambu

Aloha December! Bonjour. Ok, belated post. Nah! December 1st, 2013 I went to Sambu Island with my bestfriend, Ika. It’s located on the northwestern side of Batam island. We enjoyed every mins of that and got a lot things to do. Ok, my mistake. 1 thing, perhaps, because all we did over there is taking photo. We took photos every sec, alright every min. Silly and kinky rofl I knew. It such a selfie day for us.

Let me tell ya from the beginning. That day…

Ika, temen gue itu sms. Kira-kira isinya gini

‘Ta, belajar biologi bareng yuk’

‘Boleh. Kapan?’

‘Siang ini.’

Ok! Di mana?’

 ‘Pulau Sambu aja. Kita belajar di pantainya’

‘WHATTTT?!! Ayooooooo!’

‘Serius mau? Yaudah nanti aku jemput di rumah jam 2, ya’

‘Ok dahlingggg’

Jam dua pun tiba. Ika menjemputku di rumahku dengan sepeda motornya. Brum brum brum. Kita membelah jalanan kota Batam yang lumayan padat pada siang Minggu itu. Ceritanya, Senin besok, ada ulangan biologi. Jadi, kami berdua mau belajar di pantai, biar konsentrasi gitu ceritanya.

Grengggggg, Ika masih membelah jalanan kota Batam. Ia menyalip siapapun yang ada di depannya. Aku mengeratkan pelukanku. Ngga lucu aja kalau jatoh terus gue ketinggalan di jalan. Ngga lucu aja. Ika, pembalap profesional tingkat RT itu masih terus konsen ke jalan yang ada di depannya. Gue yang dibonceng di belakangnya bernyanyi riang dengan senangnya. Sambu, we are coming!

Sesampainya di pelabuhan Sekupang, Ika memarkirkan motornya. Oom penjaga parkir di situ datang menyapa.

“Mau nyebrang pulau ya, dek?”

“Iya, Om,”

“Hati-hati dek,”

“Kenapa, Om?”

“Mesin boat-nya tenggelam,”

“Hah, serius, Om??”

“Iya, dek,”

“Gimana ini?”

“Duh, kalau mesinnya ngga tenggelam, boat-nya ngga bisa jalan atuh dek. HAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHA”

HA-HA! Lucu, iye lucu. Garing. Masih kagak percaya gue bisa ketipu sama joke garing kayak gitu. Pengin tujes-tujesin oomnya ke lantai. Rggggh! Akhirnya, gue dan Ika membeli 2 tiket dengan tujuan pulau Sambu. Sepanjang perjalanan ke Sambu, gue ga berhenti-berhentinya ngucap dalam hati. Ini boat rada serem terombang-ambing di tengah lautan, miring kanan miring kiri. Tapi, tetep, foto-fotonya ngga ketinggalan. Sesampainya di Sambu pun, kita malah samasekali ngga ada buka buku bio. Malah foto-fotooooo terus sampai unyu.

2013-12-01 14.51.24

Trip to Sambu Island

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Kantor Syahbandar Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Pulau Sambu

Mesjid Al Muhajirin Pertamina Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Pulau Sambu

Trip to Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Pulau Sambu

Trip to Sambu

Pulau Sambu

2013-12-01 15.25.00

Trip to Sambu

Pulau Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Pantai Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

2013-12-01 15.40.20

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

Trip to Sambu

2013-12-01 16.27.03

Tanpa terasa, jam telah menunjukkan pukul 16.50. Kami bergegas balik ke tepian dermaga untuk balik ke Batam. Gue deg-degan abis. Ternyata boat terakhir yang akan membawa kami pulang ke Batam baru saja pergi. Alhasil, kami berdua pun termangu diam.

“Ret, terus gimana nih?”

“Iya. Padahal kita cuma telat beberapa detik aja,”

“Sekarang kita pulang naik apa dong?”

“Berenang aja yuk,”

“Ret, serius!”

“Iya, mau gimana lagi,”

Kekekeke, guess, enggak kok. Gue sama Ika nggabeneran berenang. Gile aja bro. Kagak mungkinlah. Gue belom minat ikut cast Titanic 2 kok, ngapain nekat berenang segala. ROFL OMFGGGG hahaha. Lucky me and Ika, limabelas menit kemudian, datanglah boat yang menepi.

“Om, ke Batam, ya,” (yehhh, lu kate naik keri Batu Aji)

“Cuma dua orang?!”

“Iya,”

“Kalau dua orang, tiketnya mahal dek,”

“Jangan mahal-mahal la, Om. Kami cuma punya sedikit uang,” (pasang muka sedih)

“Yaudah, ngga usah naik kalau gitu,”

“Om, tapi itu mahal banget, Om,”

“Cari orang dulu yang banyak, baru bisa murah,”

Gue bengong. Ini pulau udah sepi, terus disuruh cari orang dulu, yang sama-sama mau ke Batam, karena kalau cuma dua orang oomnya tak mau anterin. Gimana ceritanyaaaaaaaa. Gue bengong, lagi. Di dalam pikiran gue, ya udahlah, nggak papa. Kalau nggak pulang, jadinya nggak ulangan bio (salah fokus). Luckily (unluckily) tak lama kemudian, datanglah empat orang traveler lainnya yang luckily (unluckily) mau pulang ke Batam juga. Oom sampan yang betingkah tadi menepi lagi melihat setidaknya enam orang yang bakal balik ke Batam. Ia pun memasang muka senang.

“Ayo dek, naik,”

“Berapa jadi ongkosnya, Om?”

“Murah aja kok. Gampang itu,”

Gue bengong lagi. Ini oom lupa minum obat ya tadi pagi? Setelah semuanya naik, boat tersebut pun melaju. Baru beberapa detik boat tersebut membelah lautan, guess what, boat-nya mati. Oomnya menepi lagi.

Gue keringat dingin brooo. Gue menatap oomnya tajam. Apa lagi iniiii. Oh. Ternyata oomnya isi minyak dulu brooo. Gue bengong lagi. Pengin tujes-tujesin oomnya. Beberapa menit kemudian, boat-nya pun akhirnya jalan. Oomnya membelah lautan bak Sinbad di lautan sambil menghisap cerutunya. Sedaaah.

2013-12-01 16.51.40

IMG-20131201-00515

Tak lama kemudian, akhirnya kami tiba di Batam dengan selamat. Gue nyengir lebar akhirnya. Jadi, intinya selama di Sambu, kami nggak ada buka buku bio sedikitpun. Setibanya di Batam, gileeeee brooooh. Lapeeer banget, haus juga. Jam telah menunjukkan pukul 17:40 saat perut gue bernyanyi dengan riangnya. Lalu kami kemudian berinisiatif untuk belajar bareng di rumah Raka, yang kebetulan tidak jauh dari Pelabuhan Sekupang.

Lucky me and Ika, setibanya di rumah Raka, kami langsung disuguhi roti goreng, yang digoreng langsung oleh Raka sendiri (good boy). Alit yang kebetulan juga sedang di rumah Raka geleng-geleng kepala melihat kami yang kelaparan dan kehausan balik dari Sambu.

“Kalian berdua nekat banget sih ke Sambu,”

“Iya, nih. Kalau tadi di laut kalian digigit hiu gimana?”

Gue bengong. ROFL. Alit dan Raka masih heran melihat kami berdua. Gue mah teteup ngunyah, secara laper berat brooo. Setelah kenyang, kami berempat akhirnya belajar bio bareng. Tanpa terasa, jam telah menunjukkan pukul 20.00 saat gue, Ika, dan Alit akhirnya pamit pulang. Nah, gitu bro ceritanya xoxo.